Ahad, Januari 18, 2004

SubhanaLlah...
Dah lama aku tak tulis cerpen rupanya. Maksud aku, untuk dihantar ke mana-mana. Cerpen yang terakhir ditulis (utk media) - Demi Cintamu Husnil Khatimah. Yang terakhir tersiar pula Senja Istanbul di Utusan Zaman Februari 2002.

Perghh! Lamanya. Tapi ada juga, aku tulis cerpendek utk majalah SMKAS. Budak-budak minta. Untuk mengambil hati, aku tulis jugalah untuk mereka. Dah nama pun cerpendek, mestilah ia pendek. Tema mudah. Bahasa simple. Dan yang penting, yang boleh aku bikin dalam masa tak sampai dua jam.

Cerpendek? Juga bukan senang sebenarnya nak tulis cerpendek. Padat+pendek. Untuk tak memeningkan kepala aku, dan budak-budak editorial majalah tu nak cepat pula, maka aku garaplah sebuah cerpendek yg sangat simple. Nak mudah kerja,(tips untuk calon penulis-tapi janganlah asyik guna langgam ni je!) aku bikin cerpen yang cumalah selembar surat sahaja.

Nak baca cerpendek tu? Judulnya SURAT UNTUK FANA.
Begini mula cerpennya...

Assalamualaikum.
Fana, khabar apakah engkau? Moga senantiasa dalam dakapan ceria dan kekal afiat. Pastinya engkau terperanjat menerima perutusan daripada sahabatmu ini setelah sekian lama kita terpisah jauh. Aku harap engkau sudi membacanya.
Ingat padaku lagi? Aku Yun. Sahabatmu yang engkau anggap pengkhianat janji sumpah bersama disebabkan keterpaksaanku meninggalkan pesantren madrasah kita. Anggaplah apa pun, Fana. Aku tetap macam dulu- kekal menyayangimu. Dan berkali-kali telah aku jelaskan betapa aku pergi dengan separuh hati. Bukan kehendakku untuk berhijrah ke daerah yang asing bagiku ini.

0 komentar:

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP