Selasa, Februari 17, 2004

Sepagi aku berbengkel kepengadilan badminton di SMK Dato’ Bentara Dalam. Seronok juga. Banyak ilmu baru yang aku dapat. Kawan baru pun dapat. Paling menggembirakan, tentunya kerana pengerusi mengumumkan Sirkit 1 Badminton L15 dan L18 Johor akan diadakan pada 3-5 Mac 2004. Tarikh asalnya dibatalkan. Justeru, bolehlah aku ke KL petang Jumaat ini. Aku telah lama berjanji dengan Nazmi untuk bertemu selepas tiga tahun terpisah. Begitu juga dengan Ashadi Saiman.

Sejurus bermain badminton, aku dapat panggilan telefon meminta aku bersegera ke sebuah rumah di IOI. Ada pelajar Kolej Komuniti kena histeria. Telefon Ustaz Saufi. Rupanya dia juga sedang memulihkan mangsa yang lain di SMK Teknik berjiran dengan SMKAS. Kelam kabut juga aku dibuatnya. Telefon ke sana ke mari untuk mencari bantuan. Akhirnya aku balik, solat maghrib, dan terus ke rumah mangsa. Syukur, keadaan telah pun reda. Ustaz Aminuddin dan En. Zaidi ada menanti di situ kalau berlaku apa-apa. Tetapi hingga jam 9 tiada apa-apa yang buruk berlaku.

Jauh di sudut hati, terasa kasihan melihat para pelajar kolej yang tidak menutup aurat. Dah berapa tahun akil baligh tu? Dengan pakaian rugged begitu, bukan kata manusia lelaki, jin pun akan terliur sama. Itu belum dikaji aspek solat dan lain-lain. Inilah reality remaja muslimah di negara Islam (kononnya). Agaknya inilah yang dimahukan oleh Astora Jabat lewat tulisannya dalam al Islam akhir-akhir ini. Menutup aurat tidak wajib. Betul ke gitu? Siapa berani nak tanggung dosa?

0 komentar:

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP