Khamis, April 15, 2004

Kadang-kadang saya senyum sendiri bila mengenangkan bengkel penulisan yang saya hadiri baru-baru ini. Saat menjadi pembimbing, cakap begitu sedap. Petua/tips dan pelbagai lagi diturunkan kepada peserta. Kalau mau jadi penulis, mesti begitulah, beginilah. Tapi diri sendiri? Ya. Saya sering berasa insaf kerana sangat kurang mengarang. Juga, sebenarnya, tidak bijak mengatur masa untuk proses penciptaan yang bukan main-main itu.

Dalam bengkel baru-baru ini, para peserta genre novel diminta menyediakan fragmen novel masing-masing. Itu kehendak urusetia, namun saya yang daif pengalaman ini meminta calon-calon novelis itu menyediakan kerangka terlebih dahulu sebelum menyiapkan fragmennya. Di dalam kerangka itu mesti dinyatakan tema, latar, watak, plot (jalan cerita dan konflik cerita yang mahu ditampilkan), dan sudut pandangan. Itu cara saya. Penulis lain pasti berbeza pula caranya. Dan saya meminta pelajar memikirkan isi cerita yang mahu mereka novelkan itu daripada A sampai Z. Ironinya, klimaks dalam karya saya sendiri biasanya saya temui mungkin di persimpangan M, atau selekoh R, dalam perjalanan menuju ke Z.



0 komentar:

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP