Khamis, Mei 06, 2004

a
LiBin (Azli Ubin - Ketua Pengawas SMKAS 1996) telefon saya pagi tadi. Undangan ke walimahnya pada 30 Mei ini di Pt. Sulong. Dia dapat orang Pontian. Sejawa katanya. Seorang lagi nampaknya menyahut seruan Rasulullah supaya segara bernikah. Yelah, takkan nak puasa je memanjang. Dengar khabar, Ahmad Syafii Yahya juga sudah melangsungkan walimahnya pada 2 Mei lepas. Mabruk alaikum! Yazed, LiBai ... engkorang bila lagi?

b
Saya tidak tahu kenapa sukar sangat untuk saya meneruskan novel ketiga saya yang mungkin saya beri judul ILW. Watak ok. Latar ok. Tema pun ok. Barangkali konfliknya belum betul-betul masak dalam cepu kepala saya. Alangkah sengsara melalui proses begini!

ILW masih cerita remaja. Watak budak sekolah. Yalah, asyik watak pelajar IPT, boring juga. Saya mahu menyelami dunia remaja di alam persekolahan yang sangat indah itu. Mungkin kali ini, macam yang lepas-lepas, orang akan kata sayalah watak hero dalam novel ILW nanti. Padahal banyak sahsiah lain yang boleh kita angkat menjadi protagonis/hero dalam cereka selain diri sendiri. Namun saya tidak menolak kebenaran betapa perwatakan Iqbal dalam Sesegar Nailofar ada sikit-sikit pada diri saya. Begitu juga watak Afham dalam Rona Bosphorus. Tetapi tidak pula saya pernah bercinta dengan Salsabila, Nur Hazwani mahupun Amal Hayati. Cuma barangkali ciri-ciri yang ada pada mereka memang menjadi idaman saya.

c
Betul ramalan saya, Chelsea gagal ke final setelah hanya mampu seri 2-2 (kalah agregat 3-5). Kebangkitan The Blue pada separuh masa pertama pupus apabila dikejutkan gol pertama Monaco pada penghujung separuh masa itu. Beratus-ratus juta paun yang dibelanjakan oleh taiko minyak Russia Roman Abramovich gagal merebut walau satu trofi untuk Chelsea (kecuali trofi yang mereka menangi masa lawatan ke Malaysia pada musim panas 2003 setelah menewaskan Newcastle di Stadium Bukit Jalil). Kesian Chelsea. Buat masa ni, saya belum mampu ramal pemenang antara Porto dengan Monaco. Seperti yang kita tahu, Porto sangat taktikal dan oportunis manakala Monaco begitu berkesan ketika menyerang balas dan bertahan.

0 komentar:

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP