Selasa, Mei 04, 2004

Semalam 3 hari bulan lima, kami pergi berkelah lagi di Teluk Gorek. Lima buah kereta kali ini. Tiba sebelum zohor dan pulang bila masuknya waktu Asar. Hampir sejam berendam dalam air. Seronok sungguh dapat berenang sakan.

Masa kecil-kecil dulu, saya memang tak pandai berenang walaupun rumah dekat dengan laut dan sungai. Puncanya, mak yang sangat tegas dan akan marah besar sekiranya saya dan adik mandi laut atau sungai tanpa kebenaran. Alhamdulillah, masa ambil diploma di UIAM, sengaja saya ambil subjek elektif berenang selama 3 bulan - berlatih 4,5 kali seminggu - dan akhirnya beroleh B (hinggakan mak terkejut besar melihat saya terjun ke laut di Taman Laut Tioman pada Julai 2002 kerana menyangka saya masih tidak pandai berenang). Kini, kemahiran berenang dan mengapung badan di air sudah dapat dikuasai.

Pagi ini, kami merancang untuk mengadakan hari keluarga pula pada percutian-percutian akan datang. Tak tahu lagi di mana, mungkin di Rompin kot. Tengoklah nanti.

Ini sambungan cerpen saya pada entri yang lalu. ramai yang tidak pernah membaca cerpen ini lantaran ia tersiar di Muslimah, November 1998. Ingat akhir 1998? Itu fatrah REFORMASI!

Syukur. Kaedah pencarian bahan saya akhirnya berhasil. Saya memperoleh cerita ini daripada seorang sahabat paling karib yang sering mengirimkan perutusan-perutusannya dari semasa ke semasa. Dia bercerita
mengenai dirinya. Cerita sedih. Agak menyayat juga. Sebak dada ini bila mengenangkannya. Namun disebabkan ketiadaan bahan, saya garapkan juga.

Saya mula mengetahui kisah ini pertengahan Mac yang lalu. Menelusuri selanjutnya kala awal Mei. Natijahnya cuma diperolehi baru-baru ini. Ia bermula apabila saya ke pusat internet untuk mendapatkan berita tanah air. Sewaktu saya membuka inbox e-mail saya itu, saya dapati suatu perutusan dari Jakarta. Memang itulah yang saya nanti sekian lama.

0 komentar:

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP