Rabu, Ogos 11, 2004

Sambungan interviu semalam...

5. Sejauh manakah pentingnya peranan mahasiswa hari ini dalam pembentukan dan pembangunan negara?

Peranan mahasiswa sangat penting, sebab mereka adalah pemimpin masa depan. Lantaran itu, saya katakan dua pembelajaran (formal dan tidak formal) semasa bergelar siswa tadi sangat membantu mereka kelak. Biasanya, apabila seseorang mahasiswa itu sensitif dengan sesuatu isu, dia juga akan menjadi pemikir pada masa yang sama.

6.Adakah ustaz bersetuju dengan pendapat yang mengatakan bahawa mahasiswa hanya perlu menumpukan perhatian kepada akademik mereka, dan tidak perlu campurtangan dalam hal-hal luar kampus seperti politik, hal ehwal negara, masyarakat dan sebagainya?

Sangat tidak bersetuju. Seperti yang telah saya jelaskan awal-awal tadi, kita akan terjun ke dalam masyarakat, justeru kita mesti mempelajari ilmu bermasyarakat. Akademik hanya untuk kerjaya. Untuk bermasyarakat, siswa sangat memerlukan ilmu-ilmu bantu yang diperoleh daripada aktiviti pelajar semasa zaman kampus mereka. Seorang pemimpin tidak akan berjaya memimpin jika tiada langsung walau secebis pengalaman memimpin.

7. Apa pandangan ustaz tentang mahasiswa hari ini? Adakah ustaz bersetuju dengan pendapat Datuk Nik Abd. Aziz Nik Mat yang mengatakan mahasiswa hari ini tidak berakhlak dan kurang berkualiti?

Mahasiswa hari ini bagi saya masih kurang peka. Mereka agak lalai. Barangkali kerna selalu digula-gulakan dengan hiburan dan kemewahan. Sedih juga dengan budaya “takpedulisme” di kalangan siswa. Yang terkini, makin ramai yg tak dapat memahami makna patriotisme. Saya tidak perasan bilakah kenyataan MB Kelantan itu dikeluarkan. Namun, secara peribadi, saya bersetuju. Tidak (saya lebih suka menggunakan perkataan kurang) berakhlak boleh kita rujuk dengan isu-isu pergaulan bebas di IPT tempatan yang dibongkar oleh media. Dan, jika mahu diteliti lebih rinci dari segi akhlak Islam, saya rasa memang agak menyedihkan. Misalnya, dalam soal bertudung, naik motosikal/kereta berdua-duaan, dating, berpegangan tangan dan penjagaan aurat. Islam sangat menitikberatkan pergaulan dan aurat. Jika tidak dijaga, memang benarlah kata Tuan Guru itu.
Kurang berkualiti pula boleh kita rujuk kepada sensitiviti saya kira. Bandingkan gerakan pelajar dekad 70-an dengan siswa sekarang. Jauh sangat bezanya. Mereka mampu menjadi jurucakap masyarakat. Kita kena buka kembali sejarah Demonstrasi Baling, isu Hamid Tuah, isu Bahasa Melayu di UM, isu anti Bahasa Inggeris, isu anti Amerika dalam demonstrasi di Lincoln Centre dan banyak lagi. Harus diingat, seribu pimpinan mahasiswa ditangkap selepas demonstrasi membela petani di Baling. Malah, ada yang lebih awal daripada itu, contohnya para pelajar kita di Universiti al-Azhar, Mesir pernah menjadi sukarelawan perang semasa Arab berperang menentang Israel sehingga mereka (PMRAM) dikurniakan tanah oleh kerajaan Mesir. Sedikit sebanyak kita harus akui betapa AUKU telah menempangkan mahasiswa dan membisukan suara mereka kini.

+ Ada sedikit lagi esok.

0 komentar:

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP