Khamis, Ogos 12, 2004

Sedikit lagi sambungan interviu semalam...

8. Apakah mahasiswa hari ini memerlukan anjakan paradigma? Apakah yang diharapkan ustaz tentang perubahan yang perlu dilakukan mahasiswa hari ini?

Perlu. Setiap perubahan biarlah berlandaskan Islam dan demi bangsa dan negara. Mahasiswa mesti kembali mengamalkan Islam yang sebenarnya. Islam bukan sekadar solat, puasa, dan zakat, tetapi cara hidup. Dan rasanya dalam Sesegar Nailofar, saya telah menyarankan secara tidak langsung bagaimana seharusnya peribadi seorang mahasiswa itu. Selain peka dengan konflik ummah, dia juga mesti taat suruhan Allah (sila rujuk halaman 124 Sesegar Nailofar). Solat berjemaah adalah kunci kejayaan ummah. Seorang mahasiswa yang mahu berubah mesti bermula dengan solat berjamaah. Kerana solat berjemaah umpama deklarasi bagi orang Islam. Dari situlah akan timbul amar makruf dan nahi munkar.

Rasa cinta terhadap ilmu juga mesti ada pada jiwa setiap siswa. Kita melihat, siswa hari ini kurang membaca, Mereka hanya membaca buku subjek pelajaran mereka dan wacana hiburan sahaja. Tanpa membaca, kita tidak akan dapat melahirkan seorang penulis, apalagi seorang pemimpin. Dan sebagai orang Islam, tentulah ilmu Islam menjadi keutamaan.

9. Sejauh mana perlunya mahasiswa memaparkan prinsip dan idealis mereka? Sebagai contoh, bagaimana mahasiswa dapat membantu dalam isu-isu kemasyarakatan dan agama umpamanya mengenai isu palestin dan tekanan islam di turki seperti dalam kedua-dua novel ustaz?

Paparan idealis dan prinsip memang perlu. Kelak dikata orang mahasiswa kita jumud. Namun, ketara, AUKU banyak menyekat mereka. Justeru, paparan idealis itu dilihat sangat sederhana atau langsung tiada. Tetapi, berdasarkan pengalaman, tekanan seperti itulah yang selalunya cepat mematangkan seseorang.

Walaupun banyak sekatan, saya fikir mahasiswa masih boleh membantu. Ini sedikit sebanyak akan memaparkan idealis mereka. Menulis di novel tidak sesukar menyarankan di dunia realiti. Dalam isu-isu antarabangsa dan agama, mahasiswa mesti menyatakan pendiriannya. Justeru, memorandum, demonstrasi aman, kutipan derma, kenyataan akhbar, pengedaran risalah masih lagi relevan selain penggunaan IT dalam menyatakan prinsip. Untuk itu, mahasiswa mesti memantapkan organisasi.
(Barangkali jawapan banyak tidak menepati kehendak. Segalanya dibuat secara hampir spontan.)


3 komentar:

Tanpa Nama,  5:58 PTG  

You have an outstanding good and well structured site. I enjoyed browsing through it
»

Tanpa Nama,  9:20 PG  

Looking for information and found it at this great site...
» » »

Tanpa Nama,  12:53 PG  

I have been looking for sites like this for a long time. Thank you!
»

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP