Selasa, September 21, 2004

Apabila Amiza Khusyri penulis muda ternama dari al-Azhar menulis di blognya tentang rehlahnya ke Urdun, hati saya sedikit terusik.
Urdun!
Urdun!
Urdun!
Masakan saya mampu melupai memori silam ketika studi di Urdun yang masih terpahat molek dalam ingatan. Banyak nostalgia yang tertinggal di sana sebenarnya dan tidak terlupakan!

Iya, segala-galanya masih kekal basah. Saya tiba di Urdun pada 30 Ogos 1995. Dan pulang pada akhir Februari 2000. Bermakna sudah lebih 4 tahun bumi penuh barakah itu saya tinggalkan setelah lebih 4 tahun ia saya diami.

Apa khabar Darul Ulum?
Apa khabar Universiti Yarmouk?
Apa khabar Kulliyyah Adab?
Apa khabar Irbid?
Apa khabar Duwar Nasim, Duwar Jamiah, Duar Iskan dan Wasatul Balad?
Apa khabar Masjid Farouk & Masjid Jamiah?
Apa khabar Abu Munzir & Syeikh Makmun?
Apa khabar semuanya?

Jauh di sudut hati, saya berjanji: Suatu hari aku akan kembali. Mengutip semula kenangan-kenangan. Agaknya entah bila?

0 komentar:

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP