Khamis, September 30, 2004

Dan lagi sambungan wawancara ...

FT : Apa yang sdr fahami tentang ilmu bantu?

Ringkasnya ilmu bantu adalah penerapan bidang ilmu lainnya ke seganding dengan ilmu sastera. Penulis wajib melakukan penyelidikan demi memastikan karyanya berilmu. Dengan karya sebegitu, pembaca akan beroleh pengalaman, pengetahuan dan pemikiran yang lebih berharga. Namun ia sama sekali tidak boleh mengabaikan nilai estetika.

FT : Apa pandangan sdr terhadap karya-karya generasi baru penulis seperti Lutfi Ishak, Anjan Ahzana, Zanazanzaly, Nazmi Yaakob, ada pandangan kerja-kerja mereka masih gagal melampaui zaman keemasan penulis-penulis Hadiah Sastera Siswa (HSS) termasuk kerja sdr sendiri, ini jika dibandingkan dari segi pencapaian.

Saya amat menyenangi Mohd Nazmi Yaakub dalam senarai penulis generasi baru (PGB) yg mutakhir. Bukan kerana saya rapat dengan beliau, tetapi melihatkan kesungguhan beliau dan keseriusan pada karya-karyanya. Walaupun pencapaiannya masih sedikit, tetapi saya yakin, beliau penulis yang menjanjikan pada masa depan. Nama-nama lain yang saudara sebutkan kurang saya dekati spt Nazmi.

Pandangan saya terhadap karya-karya PGB secara umum antaranya agak ghairah dalam penggunaan kosa kata baru. Mereka kurang berhemat (tidak berpada-pada) menggunakannya malah kadangkala tidak sesuai dengan mood karya. Berkenaan pandangan (ttg penulis era HSS)itu mungkin betul memandangkan zaman keemasan yang pernah kita lihat dalam Dewan Siswa pada awal 90-an. Saya masih mengingati nama-nama spt Shamsinor Zaman Shamsus Zaman, Monalita Mansor, Shazmee Rizal Agus Salim, Nisah Haron (malah judul-judul karya mereka) yang muncul mewarnai pentas pencerpenan remaja ketika itu. Rasanya karya-karya di DS waktu itu lebih segar, bertenaga dan memikat berbanding karya-karya penulis remaja kebelakangan ini. Barangkali prestij HSS itu sendiri

FT : Salah satu masalah industri buku dan penulis ialah penerbit liat membayar royalti natijah dari kedai buku berhutang dan tidak mahu membayar wang kepada penerbit. Ini telah menimpa sdr sendiri, apakah yang ingin sdr katakan?

Strategi pemasaran buku perlu dikaji semula oleh penerbit. Novel-novel popular terjual belasan ribu disebabkan strategi pemasaran yang baik dan buku mereka memang beredar ke seluruh negara. Aktiviti promosi juga perlu dipertingkatkan lewat media. Alaf 21 sudah menunjukkan jalan saya kira.

FT : Apakah memenangi pertandingan akan menjamin kelangsungan karier seorang penulis.

Menang sayembara tidak semestinya akan menjamin kelangsungan karier. Ia sekadar rangsangan bersifat sementara. Ada beberapa terma yang mengikat sebenarnya dalam sayembara. Penulis yang sebenarnya pasti tidak mahu terikat sepanjang masa. Saya menyertai sayembara dengan harapan karya saya akan diterbitkan dan kemudiannya setelah dinobatkan sbg pemenang pastinya ia akan lebih diperhatikan berbanding karya-karya di luar sayembara. Hadiah adalah soal nombor dua.

2 komentar:

Tanpa Nama,  4:13 PTG  

Looking for information and found it at this great site...
» »

Tanpa Nama,  9:29 PTG  

Keep up the good work
» »

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP