Rabu, September 29, 2004

Lagi-lagi sambungan wawancara ...

FT : Apakah projek terbaru sdr?

Saya berkira-kira mahu menulis sebuah novel sebelum akhir tahun ini. Tapi rasanya bukan untuk sayembara. Saya cuma mensasarkan dua tiga buah cerpen setahun. Insya Allah.

FT : Selepas Sesegar Nailofar, sdr mengambil masa untuk menulis semula, mengapakah ini berlaku.

Saya kadangkala menghadapi hambatan ketika menulis. Satu kelemahan saya, jarang dapat menulis dalam keadaan sibuk dan tertekan dengan pelbagai. Saya juga tidak mahir menulis dua karya dalam masa yang sama. Salah satu mesti saya pilih dan sudahi dulu. Pengeraman idea untuk novel RB juga tidak berlaku semasa saya menulis Sesegar Nailofar. Persediaan dan pemendapannya berlaku selepas itu.

FT : Adakah sdr mengikuti perkembangan dunia sastera? Jika tidak mengapa?

Ikuti juga kadangkala lewat akhbar dan siber. Tapi masih banyak ketinggalan kereta api.

FT : Sdr bukanlah tergolong dalam kelompok penulis yang prolifik? Apakah sdr menghadapi sebarang hambatan ketika menulis.

Ya, kelemahan saya tidak mahir menghasilkan dua tiga karya dalam satu masa. Secara peribadinya juga, saya kurang membaca akhir-akhir ini. Saya juga mudah hilang tumpuan/punca bila menangguhkan proses penulisan beberapa ketika. Justeru saya memilih cuti sekolah utk berkarya dengan kondusif.

0 komentar:

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP