Jumaat, September 24, 2004

Sambungan wawancara semalam:

FT : Apakah karya-karya yang sdr hormati? Beri 5 buah paling kurang. Mengapa.

Terlalu banyak cerpen dan puisi yg saya gemar. Jika novel (tempatan), saya sangat menyukai:
i)-Imam. Bagi saya ia novel Islamik terbaik pernah saya baca.
ii)Kawin-kawin. Satira yang lucu tapi cukup untuk menjadi dokumentasi politik dekad tertentu di negara kita.
iii) Putera Gunung Tahan. Pak Sako kini dilihat mendahului zamannya.
iv) Songket Berbenang Emas oleh Khairuddin Ayip. Antara novel remaja terbaik pada dekad 90-an. Protagonisnya sangat baik untuk diteladani remaja. Saya mengulang bacanya beberapa kali.
v)Naratif Ogonshoto.
vi) Perempuan Politikus Melayu

FT : Apakah perbezaan genre cerpen dan novel remaja yang sdr ceburi?

Tidak banyak perbezaan pd kedua-dua genre. Tema-tema yang saya sentuh masih berkisar tentang dunia Islam, politik Islam dan perjuangan. Kalau ada bezanya pun jika diukur pada kepayahan menyiapkan novel berbanding cerpen

FT : Siapakah sasterawan-sasterawan yang sdr hormati? Berikan sebabnya.

Semasa di bangku sekolah saya sgt meminati Khairuddin Ayip. Sayangnya dia tidak lagi aktif sekarang. Hampir semua novelnya saya baca. Gaya bahasa dan watak-watak karyanya banyak mempengaruhi saya pada peringkat awal pembabitan. Saya juga mengagumi Azizi Hj. Abdullah dan Shahnon Ahmad sebagai penulis mapan yang kritis. Bagi generasi baru, saya senang dengan karya Faisal Tehrani, Hizairi Othman dan Zainal Rashid Ahmad. Mereka ini kritis dan karya mereka segar – baik dari segi bahasa mahupun temanya. Kalau penulis wanita pula, Aminah Mokhtar bagi saya model terbaik untuk dicontohi. Saya ada juga membaca karya luar terutama dari Timur Tengah. Saya menggemari Najib al-Kilani, seorang penulis Ikhwanul Muslimin yang terusir dari Mesir. Dan Zakaria Tamer, cerpenis sosialis tersohor Syria. Saya mengumpul karya-karya mereka semasa di Jordan.

0 komentar:

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP