Khamis, September 23, 2004

WAWANCARA 2

Setahun yang lalu saya telah diwawancara menerusi emel oleh Faisal Tehrani (FT) untuk profil bulanan di Tunas Cipta (TC). Mungkin ramai yang tidak pernah membaca TC lalu saya paparkannya di sini. Bezanya apa yang saya siarkan ini "uncut" berbanding yang telah tersiar di TC November 2003 dalam bentuk artikel yang sudah diedit.

FT : Apakah yang mendorong pembabitan sdr dalam bidang penulisan ini? Bagaimanakah pembabitan awal sdr?

Ramai juga yang memberi dorongan terutama sekali keluarga dan teman-teman rapat. Saya mula menulis pada akhir 1993. Karya-karya penulis remaja di Dewan Siswa pd awal 90-an banyak mendorong saya. Saya kaji struktur dan isinya. Selain itu, saya punya sasaran jangka pendek; tidak lain dan tidak bukan, ingin menyertai MPR. Saya menghantar cerpen sulung saya Juara yg Tewas ke DS semata-mata mengharapkannya tersiar dan dengan itu saya fikir, saya akan dipilih menyertai MPR. Saya fikir itu jalan terbaik utk menjadi penulis yg baik. Cerpen itu memang tersiar malah memenangi HSSBR 1994, namun MPR sampai sudah pun tidak berjaya saya sertai lantaran menyambung pelajaran ke Jordan. Apabila tamat belajar, saya sudah lebih umur utk ke MPR.

FT : Bagaimanakah sdr mendapat ilham untuk menulis? Siapakah atau apakah muse untuk sdr?

Perjalanan dan pembacaan banyak membantu saya. Terutama perjalanan jauh dengan bas. Mendengar ceramah (terutama ceramah politik) dan menonton filem juga menjadi pilihan saya sewaktu ketandusan idea. Saya juga selalu terdorong mahu segera berkarya bila melihat karya-karya penulis segenerasi tersiar di mana-mana.

FT : Bagaimanakah latar belakang pengajian agama dan bahasa Arab saudara telah banyak membantu penulisan karya-karya sdr?

Setakat ini, ia memang sangat membantu, dan saya fikir selama-lamanya ia akan membantu. Saya anggap latar belakang pengajian agama ditokok penguasaan bahasa Arab adalah aset utama saya yang jarang ada pada penulis-penulis tanah air. Banyak rujukan saya terhadap sumber-sumber berbahasa Arab seperti dalam kedua-dua novel dan cerpen Nil Masih Mengalir (Dewan Sastera, November 2000)

Ikuti sambungan wawancara ini di entri seterusnya …





0 komentar:

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP