Jumaat, September 24, 2004

Sambungan wawancara semalam:

FT : Apakah karya-karya yang sdr hormati? Beri 5 buah paling kurang. Mengapa.

Terlalu banyak cerpen dan puisi yg saya gemar. Jika novel (tempatan), saya sangat menyukai:
i)-Imam. Bagi saya ia novel Islamik terbaik pernah saya baca.
ii)Kawin-kawin. Satira yang lucu tapi cukup untuk menjadi dokumentasi politik dekad tertentu di negara kita.
iii) Putera Gunung Tahan. Pak Sako kini dilihat mendahului zamannya.
iv) Songket Berbenang Emas oleh Khairuddin Ayip. Antara novel remaja terbaik pada dekad 90-an. Protagonisnya sangat baik untuk diteladani remaja. Saya mengulang bacanya beberapa kali.
v)Naratif Ogonshoto.
vi) Perempuan Politikus Melayu

FT : Apakah perbezaan genre cerpen dan novel remaja yang sdr ceburi?

Tidak banyak perbezaan pd kedua-dua genre. Tema-tema yang saya sentuh masih berkisar tentang dunia Islam, politik Islam dan perjuangan. Kalau ada bezanya pun jika diukur pada kepayahan menyiapkan novel berbanding cerpen

FT : Siapakah sasterawan-sasterawan yang sdr hormati? Berikan sebabnya.

Semasa di bangku sekolah saya sgt meminati Khairuddin Ayip. Sayangnya dia tidak lagi aktif sekarang. Hampir semua novelnya saya baca. Gaya bahasa dan watak-watak karyanya banyak mempengaruhi saya pada peringkat awal pembabitan. Saya juga mengagumi Azizi Hj. Abdullah dan Shahnon Ahmad sebagai penulis mapan yang kritis. Bagi generasi baru, saya senang dengan karya Faisal Tehrani, Hizairi Othman dan Zainal Rashid Ahmad. Mereka ini kritis dan karya mereka segar – baik dari segi bahasa mahupun temanya. Kalau penulis wanita pula, Aminah Mokhtar bagi saya model terbaik untuk dicontohi. Saya ada juga membaca karya luar terutama dari Timur Tengah. Saya menggemari Najib al-Kilani, seorang penulis Ikhwanul Muslimin yang terusir dari Mesir. Dan Zakaria Tamer, cerpenis sosialis tersohor Syria. Saya mengumpul karya-karya mereka semasa di Jordan.

Read more...

Khamis, September 23, 2004

WAWANCARA 2

Setahun yang lalu saya telah diwawancara menerusi emel oleh Faisal Tehrani (FT) untuk profil bulanan di Tunas Cipta (TC). Mungkin ramai yang tidak pernah membaca TC lalu saya paparkannya di sini. Bezanya apa yang saya siarkan ini "uncut" berbanding yang telah tersiar di TC November 2003 dalam bentuk artikel yang sudah diedit.

FT : Apakah yang mendorong pembabitan sdr dalam bidang penulisan ini? Bagaimanakah pembabitan awal sdr?

Ramai juga yang memberi dorongan terutama sekali keluarga dan teman-teman rapat. Saya mula menulis pada akhir 1993. Karya-karya penulis remaja di Dewan Siswa pd awal 90-an banyak mendorong saya. Saya kaji struktur dan isinya. Selain itu, saya punya sasaran jangka pendek; tidak lain dan tidak bukan, ingin menyertai MPR. Saya menghantar cerpen sulung saya Juara yg Tewas ke DS semata-mata mengharapkannya tersiar dan dengan itu saya fikir, saya akan dipilih menyertai MPR. Saya fikir itu jalan terbaik utk menjadi penulis yg baik. Cerpen itu memang tersiar malah memenangi HSSBR 1994, namun MPR sampai sudah pun tidak berjaya saya sertai lantaran menyambung pelajaran ke Jordan. Apabila tamat belajar, saya sudah lebih umur utk ke MPR.

FT : Bagaimanakah sdr mendapat ilham untuk menulis? Siapakah atau apakah muse untuk sdr?

Perjalanan dan pembacaan banyak membantu saya. Terutama perjalanan jauh dengan bas. Mendengar ceramah (terutama ceramah politik) dan menonton filem juga menjadi pilihan saya sewaktu ketandusan idea. Saya juga selalu terdorong mahu segera berkarya bila melihat karya-karya penulis segenerasi tersiar di mana-mana.

FT : Bagaimanakah latar belakang pengajian agama dan bahasa Arab saudara telah banyak membantu penulisan karya-karya sdr?

Setakat ini, ia memang sangat membantu, dan saya fikir selama-lamanya ia akan membantu. Saya anggap latar belakang pengajian agama ditokok penguasaan bahasa Arab adalah aset utama saya yang jarang ada pada penulis-penulis tanah air. Banyak rujukan saya terhadap sumber-sumber berbahasa Arab seperti dalam kedua-dua novel dan cerpen Nil Masih Mengalir (Dewan Sastera, November 2000)

Ikuti sambungan wawancara ini di entri seterusnya …





Read more...

Selasa, September 21, 2004

Apabila Amiza Khusyri penulis muda ternama dari al-Azhar menulis di blognya tentang rehlahnya ke Urdun, hati saya sedikit terusik.
Urdun!
Urdun!
Urdun!
Masakan saya mampu melupai memori silam ketika studi di Urdun yang masih terpahat molek dalam ingatan. Banyak nostalgia yang tertinggal di sana sebenarnya dan tidak terlupakan!

Iya, segala-galanya masih kekal basah. Saya tiba di Urdun pada 30 Ogos 1995. Dan pulang pada akhir Februari 2000. Bermakna sudah lebih 4 tahun bumi penuh barakah itu saya tinggalkan setelah lebih 4 tahun ia saya diami.

Apa khabar Darul Ulum?
Apa khabar Universiti Yarmouk?
Apa khabar Kulliyyah Adab?
Apa khabar Irbid?
Apa khabar Duwar Nasim, Duwar Jamiah, Duar Iskan dan Wasatul Balad?
Apa khabar Masjid Farouk & Masjid Jamiah?
Apa khabar Abu Munzir & Syeikh Makmun?
Apa khabar semuanya?

Jauh di sudut hati, saya berjanji: Suatu hari aku akan kembali. Mengutip semula kenangan-kenangan. Agaknya entah bila?

Read more...

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP