Khamis, September 30, 2004

Dan lagi sambungan wawancara ...

FT : Apa yang sdr fahami tentang ilmu bantu?

Ringkasnya ilmu bantu adalah penerapan bidang ilmu lainnya ke seganding dengan ilmu sastera. Penulis wajib melakukan penyelidikan demi memastikan karyanya berilmu. Dengan karya sebegitu, pembaca akan beroleh pengalaman, pengetahuan dan pemikiran yang lebih berharga. Namun ia sama sekali tidak boleh mengabaikan nilai estetika.

FT : Apa pandangan sdr terhadap karya-karya generasi baru penulis seperti Lutfi Ishak, Anjan Ahzana, Zanazanzaly, Nazmi Yaakob, ada pandangan kerja-kerja mereka masih gagal melampaui zaman keemasan penulis-penulis Hadiah Sastera Siswa (HSS) termasuk kerja sdr sendiri, ini jika dibandingkan dari segi pencapaian.

Saya amat menyenangi Mohd Nazmi Yaakub dalam senarai penulis generasi baru (PGB) yg mutakhir. Bukan kerana saya rapat dengan beliau, tetapi melihatkan kesungguhan beliau dan keseriusan pada karya-karyanya. Walaupun pencapaiannya masih sedikit, tetapi saya yakin, beliau penulis yang menjanjikan pada masa depan. Nama-nama lain yang saudara sebutkan kurang saya dekati spt Nazmi.

Pandangan saya terhadap karya-karya PGB secara umum antaranya agak ghairah dalam penggunaan kosa kata baru. Mereka kurang berhemat (tidak berpada-pada) menggunakannya malah kadangkala tidak sesuai dengan mood karya. Berkenaan pandangan (ttg penulis era HSS)itu mungkin betul memandangkan zaman keemasan yang pernah kita lihat dalam Dewan Siswa pada awal 90-an. Saya masih mengingati nama-nama spt Shamsinor Zaman Shamsus Zaman, Monalita Mansor, Shazmee Rizal Agus Salim, Nisah Haron (malah judul-judul karya mereka) yang muncul mewarnai pentas pencerpenan remaja ketika itu. Rasanya karya-karya di DS waktu itu lebih segar, bertenaga dan memikat berbanding karya-karya penulis remaja kebelakangan ini. Barangkali prestij HSS itu sendiri

FT : Salah satu masalah industri buku dan penulis ialah penerbit liat membayar royalti natijah dari kedai buku berhutang dan tidak mahu membayar wang kepada penerbit. Ini telah menimpa sdr sendiri, apakah yang ingin sdr katakan?

Strategi pemasaran buku perlu dikaji semula oleh penerbit. Novel-novel popular terjual belasan ribu disebabkan strategi pemasaran yang baik dan buku mereka memang beredar ke seluruh negara. Aktiviti promosi juga perlu dipertingkatkan lewat media. Alaf 21 sudah menunjukkan jalan saya kira.

FT : Apakah memenangi pertandingan akan menjamin kelangsungan karier seorang penulis.

Menang sayembara tidak semestinya akan menjamin kelangsungan karier. Ia sekadar rangsangan bersifat sementara. Ada beberapa terma yang mengikat sebenarnya dalam sayembara. Penulis yang sebenarnya pasti tidak mahu terikat sepanjang masa. Saya menyertai sayembara dengan harapan karya saya akan diterbitkan dan kemudiannya setelah dinobatkan sbg pemenang pastinya ia akan lebih diperhatikan berbanding karya-karya di luar sayembara. Hadiah adalah soal nombor dua.

Read more...

Rabu, September 29, 2004

Lagi-lagi sambungan wawancara ...

FT : Apakah projek terbaru sdr?

Saya berkira-kira mahu menulis sebuah novel sebelum akhir tahun ini. Tapi rasanya bukan untuk sayembara. Saya cuma mensasarkan dua tiga buah cerpen setahun. Insya Allah.

FT : Selepas Sesegar Nailofar, sdr mengambil masa untuk menulis semula, mengapakah ini berlaku.

Saya kadangkala menghadapi hambatan ketika menulis. Satu kelemahan saya, jarang dapat menulis dalam keadaan sibuk dan tertekan dengan pelbagai. Saya juga tidak mahir menulis dua karya dalam masa yang sama. Salah satu mesti saya pilih dan sudahi dulu. Pengeraman idea untuk novel RB juga tidak berlaku semasa saya menulis Sesegar Nailofar. Persediaan dan pemendapannya berlaku selepas itu.

FT : Adakah sdr mengikuti perkembangan dunia sastera? Jika tidak mengapa?

Ikuti juga kadangkala lewat akhbar dan siber. Tapi masih banyak ketinggalan kereta api.

FT : Sdr bukanlah tergolong dalam kelompok penulis yang prolifik? Apakah sdr menghadapi sebarang hambatan ketika menulis.

Ya, kelemahan saya tidak mahir menghasilkan dua tiga karya dalam satu masa. Secara peribadinya juga, saya kurang membaca akhir-akhir ini. Saya juga mudah hilang tumpuan/punca bila menangguhkan proses penulisan beberapa ketika. Justeru saya memilih cuti sekolah utk berkarya dengan kondusif.

Read more...

Isnin, September 27, 2004

Lagi sambungan wawancara ...

FT : Apakah yang sdr fahami tentang sastera Islam? Apakah Sesegar Nailofar dan Rona Bosphorus tergolong dalam kategori ini.

Sastera Islam? Sangat bersetuju dengan gagasan bersastera untuk manusia kerana Allah. Kedua-dua novel saya memang tergolong di dalam kategori ini. Ditambah kedua-duanya menyentuh persoalan global dunia Islam.

FT : Sebagai seorang guru apakah yang sdr dapati kelemahan anak bangsa sekarang ini?

Mereka agak lalai. Barangkali kerna selalu digula-gulakan dengan hiburan dan kemewahan. Sedih juga dengan budaya “takpedulisme” di kalangan remaja. Yang terkini, makin ramai yg tak dapat memahami makna patriotisme.

FT : Bolehkah sdr ceritakan serba sedikit proses kreativiti Rona Bosphorus.

Saya menyimpan hasrat menghasilkan novel berlatarkan Turki sejak 1997 sepulangnya dari menjelajah ke sana. Barangkali kerana belum cukup bersedia, saya hanya berjaya menulis dua buah cerpen iaitu Rintihan Bosphorus (Muslimah, Mac 2001) dan Senja Istanbul (Utusan Zaman, 3 Feb 2002). Justeru, saya perlahan-lahan mengumpul bahan. Apabila membaca sejarah Turki Moden dan kisah-kisah Muhammad al-Fatih keinginan itu makin kuat. Pada akhir 2001, saya cuba menulis novel itu tetapi cuma mampu menyiapkan 5 bab terawalnya. Setahun kemudian, pada Ramadhan 1423, saya berusaha menyiapkannya semasa cuti persekolahan. Agak sukar pada mulanya menyambung kerja yg terhenti setahun. Tetapi apabila Parti AK pimpinan Teyyep Erdogan memenangi pilihanraya Turki saya makin bersemangat memandangkan betapa novel saya berbetulan dengan kebangkitan Islam di sana. Sebulan tempoh saya menulisnya. Bahan-bahan telah saya kumpul sejak lawatan ke Turki lagi dan ditambah dari semasa ke semasa, termasuk kamus bahasa Turki (saya ada mengambil subjek Bahasa Turki 1 di universiti), peta Turki dan Istanbul, buku-buku pelancongan, pamflet, dan lain-lain.

Read more...

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP