Khamis, Oktober 14, 2004

TUAH dan SAHABAT2 dalam pelbagai versi

Banyak versi kisah Hang Tuah yang pernah saya baca dan tonton. Lantaran ia sekadar mitos, maka tafsiran bebas yang dibuat oleh karyawan juga rencam sifatnya. Kalau filem, pastinya kita lebih mengingati “Hang Tuah” yang menjadi satu-satunya filem warna lakonannya P. Ramlee. Tidak lupa filem “Jebat” yang lebih menampilkan Jebat sebagai wira sebenar di penghujung cerita. Pada era 80-an, filem “Tuah” lakonan Jamal Abdillah pula agak mengejutkan kerana pahlawan itu digambarkan muncul tiba-tiba di era moden. Namun kebanyakannya masih dilihat cuba menobatkan sebagai wira Melayu yang tiada tolok bandingnya.

Dalam genre drama dan teater, watak Jebat pula dilihat lebih dominan dan diangkat sebagai wira yang sepatutnya dikenang. Antara karyawan yang pernah menjulang watak Jebat seperti Rahim Razali dan Allahyarham SN Usman Awang sendiri.

Adapun, dalam genre cerpen, saya cukup terkesan dengan 2 buah cerpen; pertama, cerpen “Beberapa Pembetulan” oleh SN S.Othman Kelantan yang ada menyebut Hang Tuah berbangsa Cina. Sebutan asalnya ialah Han Tu Ah. Malah, beliau menganggap Hang Tuah mungkin berasal daripada perkataan “hantu” dan "ah"! Lebih kritikal, beliau melihat Hang Tuah Lima Bersaudara (Tuah, Jebat, Kasturi, Lekir & Lekiu) sebenarnya cuma Tiga Bersaudara sahaja (Tuah, Jebat @ Kasturi, Lekir @ Lekiu).

Baginya, Jebat dan Kasturi adalah orang yang sama. Bila dia berbuat jahat dipanggil Jebat (jebat itu bau yang busuk) dan bila beramal baik dipanggil Kasturi (kasturi baunya wangi). Sementara Lekir sebenarnya adalah Lekiu. Kalau dirujuk kepada teks kuno yang bertulisan jawi, katanya kepala huruf “wau” pada perkataan Lekiu (Lam + Kaf + ya + wau) telah pudar. Jadi, huruf “wau” itu telah menjadi huruf “raa” apabila dibaca oleh generasi yang seterusnya. Justeru, terbitlah kalimat Lekir (Lam + Kaf + ya + raa).

Manakala cerpen “Pengkhianat” (antologi Lagi Cerpen2 Underground) oleh Faisal Tehrani lebih berani dan membuatkan kita ketawa terbahak-bahak. Hang Tuah tidak disebut berbangsa apa tetapi didakwa memiliki zakar sepanjang lima belas inci oleh Teixeira, wanita Portugis yang kononnya datang dari zaman silam. Teixeira telah dipaksa oleh wizurai Portugis melayan Hang Tuah sebagai ganjaran “pengkhianatannya” setelah membocorkan rahsia pertahanan Melaka.

Selamat Mendaftar di Madrasah Ramadhan al-Mubarak!

Read more...

Isnin, Oktober 11, 2004

i
Alhamdulillah. Cerpen Pendedahan saya tersiar di Mingguan Malaysia 3 Oktober 2004. Lama juga menyepi daripada menggarap cerpen. Paling akhir cerpen saya tersiar di Utusan Zaman 3 Februari 2002 dengan judul Senja Istanbul. Terima kasih kepada yang sudi membaca dan memberi komentar.

Barangkali ada yang suka atau sebaliknya. Saya tidak pasti dan ambil peduli. Yang penting saya kembali menulis cerpen, dan terasa puas apabila selesai menangani cerpen terbaru ini. Ia tafsiran bebas terbaru saya kira terhadap hikayat Hang Tuah. Mohon maaflah ya. Hang Tuah bagi saya mitos, bukannya sejarah (teringat kalimat Pak Lah dalam ucapan penggulungannya di PWTC beberapa minggu lalu).

Sebetulnya, saya sudah hampir setahun tergerak mahu menulis cerpen Hang Tuah versi ‘derhaka’ ini. Tetapi begitulah selalunya, keinginan yang tidak kuat mematikan seketika hajat itu. Sehinggalah apabila terbaca artikel Ku Seman Ku Hussain di Sudut Sastera Mingguan Malaysia yang memperkatakan tentang hikayat Hang Tuah serta demam PGL (Puteri Gunung Ledang)yang melanda, saya terpanggil untuk melaksanakan amanah kreatif saya.

Justeru, saya pilih Tun Teja untuk bersuara menghentam Hang Tuah bertepatan dengan nasibnya yang sering digambarkan dalam karya-karya lain sebagai wanita malang dan lemah. Bagi saya juga, Tuah bukan lagi ikon yang patut terlalu dibanggakan. Dia terlalu setia dan patuh membabi buta. Ini bukan ciri-ciri model yang kita mahukan. Sebaliknya saya lebih meminati Jebat yang berpegang dengan prinsipnya: Pemerintah zalim wajib disanggah!

Insya Allah, dalam entri selanjutnya saya akan berbicara lagi tentang watak Hang Tuah dan Jebat dalam beberapa karya Melayu.

ii
Seminggu saya tidak mengemaskini laman ini lantaran terlibat dengan pengawasan peperiksaan PMR yang baru berlalu. Dan petang kelmarin, saya bersama Zharul Nizam Zainal Abidin @ Pujangga Seni Z-Rul mengunjungi A. Talib Hassan (novelis Saga, Warisan, Sutera Dalam Lukisan dll) di rumahnya di Spang Loi, Batu Anam, Segamat. Cikgu Talib yang diberikan anugerah Sasterawan Johor tahun lepas sihat macam biasa dalam usianya yang baru mencecah 57 tahun. Katanya, dia sedang menyiapkan 3 buah novel sekali jalan (sekali gus). Hebatnya!


Read more...

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP