Sabtu, Februari 05, 2005

Sebelum itu, syukran jazilan kepada para pembaca yang memberi pelbagai respons ttg novel terbaru saya yang dalam pembikinan ini. Ia novel yang sukar kerana dibikin secara bersiri dan 'wajib' dihantar setiap awal minggu ke Meja Agama Utusan Malaysia. Namun saya berjanji pada diri dan pembaca, akan cuba menghasilkan yang terbaik.

Sejak berlangsungnya novel ini juga, makin jarang nampaknya saya mengemaskini blog. Bukan tidak mahu, tapi sebenarnya tidak punya kesempatan. Masa saya sangat terbatas kini. Itu alasan yang kurang baik, saya kira. Namun realitinya begitu.

Pada awal tahun begini, memang di sekolah sedikit sibuk. Aktiviti sukan, kokurikulum dan pelbagai mesyuarat lagi perlu dihadiri. Itulah rutin seorang guru. Tapi saya mesti menulis dan jangan sengaja belajar mencari alasan. Bukankah kebanyakan penulis tersohor negara asalnya adalah seorang guru? Misalnya, Cikgu Shahnon Ahmad, Allahyarham Dr. Othman Puteh dan ramai lagi. Dua orang penulis pujaan saya semasa remaja dulu - Khairuddin Ayip dan Mohd. Ismail Sarbini - juga guru yang aktif menulis.

Ya, dua orang penulis era 80-an yang saya sebutkan tadi. Rindu sungguh untuk menatap karya terbaru mereka. Sebut saja apa novel mereka berdua, segala tema, watak dan isi ceritanya masih terhimpun di memori ingatan saya. Kalau saya ditakdirkan berjumpa mereka berdua, ingin saya katakan:

Mengapa cikgu tidak aktif menulis novel macam dulu?

0 komentar:

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP