Rabu, Februari 09, 2005

Sesekali menyelak memori, saya terjejak puisi yang pernah dilarik lima tahun yang lalu:

Asar Terakhir Ini

Asar terakhir ini
basuhlah wajah bersalut dosa
dan mulut berlidah hitam itu
dengan wuduk terakhir hari ini
sucikanlah hati busuk
dengan istighfar penutup tahun.

Maghrib nanti
ucaplah syukur kerna panjang umur
muhasabahlah diri dan amalan sepanjang tahun
berdoalah moga dikurniakan
rezeki berkat iman rahmat
selain hidayah dan taufiq yang memandu
sepanjang jalan di depan.

Endau, Mersing
5 April 2000.

Selamat Datang 1426H!
Kullu 'aam wa antum bikhayr!

0 komentar:

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP