Jumaat, Disember 23, 2005

SIRI-SIRI AKHIR SAKINAH

3 siri. Hanya 3 siri berbaki. Hanya 3 siri Salju Sakinah yang mesti saya garapi. Novel bersiri saya di Ruangan Agama Utusan Malaysia itu akan berakhir pada 28 Disember 2005 ini.

Sungguh. Suka dan duka kini berbaur dalam hati saya. Suka kerana 'penderitaan' saya selama menulis novel panjang itu akan menemukan noktah akhirnya. Duka sebab saya terpaksa menamatkan pengembaraan yang menyeronokkan selama setahun saya ke dalam watak Sumayyah. Bak kata orang, di sebalik penderitaan dan kepayahan itu terselit keseronokan, keasyikan, kemanisan dan keindahan.

Banyak juga respons tentang Salju Sakinah yang saya terima daripada pembaca lewat e-mel mahupun mesej-mesej ringkas yang ditinggalkan di blog, SMS malah. Ada yang mahu wataknya dijodohkan dengan yang itu. Ada yang mahu wataknya disatukan dengan yang ini. Ada yang ingin ceritanya ditamatkan begitu. Ada yang ingin ia diakhiri begini.

Terima kasih saya ucapkan atas segala saranan. Saya punya banyak pilihan. Namun, setelah beberapa lama berfikir, saya akhirnya membuat keputusan. Dan keputusan itulah yang saya pegang dalam memandu Salju Sakinah menuju destinasi perjalanannya.

Kepada dua orang kuat Meja Agama, Kak Zuarida Mohyin dan Kak Faridah Mohamed Sani (yang baru bersara 7 Disember lalu), saya mengucapkan terima kasih tidak terhingga kerna sudi menerima dan bekerjasama dengan saya yang serba daif ini. Moga segala bakti dan kesabaran kalian akan dibalas dengan ganjaran Tuhan.

SEKALI AIR BAH

Inna lillah wa inna ilaihi rajiun. Sekali bencana dari Allah datang, tenggelam hampir seluruh negeri Perlis dan sebahagian besar Kedah. Teruk sungguh baniirnya. Kelantan yang mendapat jolokan paling mundur di Malaysia itu pun tak baniir seteruk itu. Tapi begitulah, kalau bala Allah tiba, secanggih mana pun teknologinya, semoden mana pun pemimpinnya, memang tak dapat dielak lagi.

Hmm, masih terngiang-ngiang di telinga, kata-kata sebahagian pemimpin yang takbur dan memperlekeh kerajaan Kelantan yang kononnya tidak pernah berbuat apa-apa untuk mengatasi masalah banjir. Kini, setelah air bah, moga tanggapan dan mentaliti pemimpin dan rakyat yang berkarat biru akan sama-sama berubah (dibasuh air bah).

0 komentar:

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP