Ahad, Jun 26, 2005

ALAHAI MASHITAH ...

Soalan:
Jual diri kerana terdesak
SAYA sering membaca kisah wanita (terutama ibu tunggal) yang terpaksa menjual diri untuk membesarkan anak. Punca pendapatan ini secara terang adalah haram.Persoalannya, adakah kehidupan dan pendidikan anak yang membesar dengan wang begini akan mendapat keberkatan Allah?Adakah anak yang mengetahui pekerjaan ibunya tetapi masih menggunakan wang itu akan turut berdosa?Dan bagaimana pula hukumnya jika wang itu digunakan untuk membayar zakat fitrah? - RAZIN, Kuala Lumpur

Jawapan :
HUKUM di dalam Islam berbeza mengikut keadaan seseorang. Mengikut istilah yang dipakai di sini, iaitu ‘terpaksa’, membayangkan wanita berkenaan terdesak melakukan perbuatan dilarang dan bukan dengan kehendak hatinya.Dia terdesak berbuat demikian demi menyelamatkan anak dan memberi makan.Perkara dilakukan dalam suasana darurat terlepas daripada hukuman biasa.Dalam keadaan biasa, memang melacur itu haram, tetapi jika terdesak dan darurat ia dimaafkan. Di sinilah timbulnya tanggungjawab masyarakat untuk membantu.Orang terdesak dan darurat tidak mungkin mampu membayar zakat fitrah, bahkan dia tergolong layak terima fitrah.Jika sampai ada lebihan, bererti dia sudah tidak darurat.
(dipetik dari kolum Anda Musykil Mashitah Jawab, Metro Ahad 19 Jun 2005)

Apa kata ulama'?
Ia menimbulkan tanggapan di kalangan umat Islam bahawa melacur dibenarkan hanya dengan alasan terpaksa atau terdesak yang disebabkan tidak ada mata pencarian yang dikategorikan `darurat'.
Tambahnya, apabila berlaku darurat begini jika berdasarkan keterangan Mashitah, maka hukum haram melacur berubah menjadi harus.

Mashitah cuba mengaplikasikan doktrin mashaqqah yang banyak dibincangkan dalam kitab fiqh dan usul fiqh, iaitu bahawa suatu kesulitan itu menjadi sebab bagi kelonggaran dan kemudahan. Oleh kerana itu timbul keadaan terpaksa mungkin disebabkan kemiskinan dan kesempitan hidup maka Mashitah dalam jawapannya tidak jelas dan berhati-hati, terus mengkategorikan keadaan tersebut sebagai keadaah dharurah yang boleh merubah hukum haram melacur kepada harus.

Pendapat Mashitah yang disiarkan dalam Harian Metro Ahad lalu, menyalahi aplikasi doktrin mashaqqah yang ditetapkan ulama muktabar serta terlalu mudah mengkategorikan keadaan darurat sehingga membolehkan perzinaan dilakukan.

Dalam kenyataan Dr Yusuf Al-Qaradhawi dalam kitabnya `Al-Halal Wal Haram Fil Islam' yang menyentuh keadaan darurat yang membolehkan sesuatu dilarang, telah memperingatkan umat Islam agar tidak secara `sembrono' mempermudah-mudahkan kelonggaran yang diberi oleh syarak atau alasan darurat.

Komen: Kesal sekesal-kesalnya! Mengapa setelah berada di sebelah 'sana', ustazah selalu melatah dan makin berubah? Penat TV3 buat program 'BERSAMAMU'!

Read more...

LINGKARAN PENULIS ISLAMIK

Sesungguhnya, lebih setahun dahulu, saya menerima sms daripada seorang penulis muda terkenal tanah air yg menyatakan harapannya: alangkah baiknya jika kami penulis-penulis lulusan bidang agama mengadakan satu pertemuan dan duduk berbincang perkara yang bermanfaat untuk Islam. Saya amat bersetuju, mahu membantu, tetapi sejurus itu tiada tindakan susulan di antara kami. Masing-masing diam, tenggelam dalam kesibukan tugas dan berkarya.

Namun setelah setahun berlalu, lebih tepat lagi sejak hadir ke Perhimpunan Penulis Muda Nasional 2005 di Tg. Piai, hati saya masih teringat-ingat cadangan itu dan sentiasa terdorong untuk menyatakannya semula. Apatah lagi mengingatkan pelbagai fenomena yang mengancam umat Islam dan peristiwa 11 September 2001, hati saya makin kerap mendesis, kini sudah tiba masanya untuk kami memikirkan sesuatu, melaksanakannya secara bersama dan duduk dalam satu lingkaran/ikatan yang berhadafkan dakwah Islamiyyah.

Lalu kami bertemu dan duduk berbicara mengulangi harapan lama. Syukur. Segalanya positif. Biarpun sudah berlalu setahun, tetapi kami rasa belum terlambat untuk bersama.

Ia masih di peringkat perbincangan. Masih lagi terlalu awal untuk mensasarkan tuju hala ikatan para penulis yang menjurus dan terdidik sepenuhnya di institusi pengajian tinggi dalam jurusan agama. Segalanya perlu dibincang dan dirancang. Setiap perbincangan dan rancangan menagih pertemuan demi pertemuan. Dan untuk mengadakan pertemuanlah cabaran awal yang harus kami hadapi.

Namun saya kekal optimis. Ikatan sebegini - biarpun longgar - perlu ada. Sastera Islam di Malaysia perlu diperkasakan, dan inilah antara langkah-langkahnya. Penulis-penulis lulusan bidang agama perlu disatukan hati-hati mereka agar lebih bertenaga, lebih berisi dan lebih berstrategi dalam meneruskan kesinambungan dakwah pena mereka.

Beberapa orang penulis muda yang agak menjanjikan telah menyatakan sokongan apabila saya hubungi. Kepada teman-teman sefikrah dan sealiran, mungkin boleh hubungi saya untuk kita berbicara lebih dekat lagi. Insya Allah.

Read more...

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP