Jumaat, Disember 02, 2005

MENANDA
Syukur. Buat pertama kali setelah beberapa tahun mengajar dan beberapa kali juga memohon, saya terlantik juga menjadi pemeriksa kertas Bahasa Arab Tinggi SPM. Justeru, pada 24-26 November lalu, terpaksa berulang-alik ke Muar untuk menghadiri taklimat penandaan. Ini pengalaman baru bagi saya.

Kalau diikutkan, musim cuti beginilah waktu paling kondusif untuk menulis. Namun saya memilih untuk menerima lantikan. Bukan soal tuntutan yang bakal diperoleh yang saya fikirkan, tapi saya mahukan ilmu dan kemahirannya yang mungkin boleh membantu melonjakkan prestasi pelajar-pelajar saya pada tahun-tahun mendatang.
Jadi, sekarang saya sibuk menanda dan menyudahkan Salju Sakinah yang sedang menuju ke penghujung ceritanya. 19-21 Disember nanti, saya terpaksa ke Kota Tinggi pula untuk menghantar segala kertas jawapan yang selesai ditanda.

DEMOKRASI TERPIMPIN
Melihat kempen pilihanraya kecil yang tertayang di kaca TV, siapa saja boleh membuat tanggapan mudah - demokrasi belum berjalan sepenuhnya di negara ini. Kalau betul pilihan raya tidak berat sebelah, mengapa calon yang mewakili parti pemerintah saja yang layak berkempen di tv? Mengapa calon lain tidak? Mengapa hanya calon sebelah pihak saja yang mendapat liputan media, yang satu lagi diberi pandangan gatif saja? Kalau betul anak jantan, mengapa guna jentera kerajaan? Banyak lagi persoalan yang mengasak akal. Ada jawapannya terlintas di fikiran, tapi untuk mengharapkan keadilan sedemikian samalah sepeti anjing menyalak bukit.

Justeru, saya tidak menonton berita sejak seminggu ini. Malas dan meluat. Kalau tengok pun, cuma berita sukan. Malah, kalau jam 8 malam, saya lebih enak menonton Sportscenter di ESPN. Berita sukan tak menipu. Kalau penonton yang datang ke stadium tengok bola ada 400, dia akan lapor 400. Bukan 4000, 14 000 atau 40 000 macam sesetengah media tu bila melaporkan tentang ceramah yang tidak mendapat sambutan. Kalau ada pemain kena kad merah, berita sukan akan lapor, pemain itu kena kad merah. Bukan macam sesetengah media tu, bila ada politikus mengamalkan rasuah (ingat! Yang beri rasuah dan menerima rasuah di nerakalah tempatnya), tapi yang dilaporkannya, mengamalkan politik wang.


HUKUM MENJUAL & MEMBELI UNDI
(dipetik daripada tulisan Abdul Ghani Samsuddin)

Ulama sepakat berpendapat haramnya perbuatan menjual atau membeli undi dalam pilihanraya. Sebab ia adalah merupakan rasuah yang diharamkan baik kepada pengambil atau penerima mahupun pemberinya, bahkan penjadi orang tengah dalam kejahatan ini pun dilarang. Ia termasuk dalam kategori penipuan atau pemalsuan serta pembohongan. Justeru ia berbohong dan menipu orang lain. Ia mengaku layak menjadi pemimpin dan menguasai orang ramai akan tetapi ia sebenarnya tidak layak dan berhak dengan martabat tersebut.

Membeli undi adalah suatu pengkhianatan umum yang membawa kepada meratanya kejahatan dan kemusnahan tanggungjawab, serta wasilah untuk memakan duit dan wang haram. Walhal itu semua itu merupakan dosa besar. Ia juga seolah-olah menyembunyikan kesaksian yang benar terhadap yang berhak; padahal perbuatan tersebut dilarang oleh Allah.S.W.T Allah berfirman dalam surah al-Baqarah, ayat 283 yang bermaksud:

Jangan kamu sembunyikan kesaksian (yang benar). Siapa yang berbuat demikian maka dia adalah manusia berdosa.

Perbuatan ini juga termasuk dalam kategori kejahatan kezaliman , sebab ia ”meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya”. Apabila kejahatan ini berleluasa maka akan berkembanglah amalan rasuah yang memungkinkan manusia penyeleneh menduduki tempat-tempat kekuasaan yang penting dalam masyarakat serta manusia terkutuk dapat memperkotakkatikkan kepentingan umat.

Rasuah ialah pengajuan wang, benda, atau khidmat atau sebarang janji untuk memberi sesuatu habuan kepada seseorang untuk menghalang proses kebenaran atau usaha menumpaskan kebatilan. Ia adalah salah satu dosa besar yang paling besar bahananya di dunia dan di akhirat; berdasarkan firman Allah dalam surah al-Baqarah, ayat 188, maksudnya:

Jangan kamu makan harta sesama kamu secara yang tidak halal dan kamu menghubungkannya pula dengan kuasa dan wewenang pemerintah untuk dapat melahap harta umum secara yang berdosa pada hal kamu sedar dan tahu.

Read more...

Selasa, November 29, 2005



Gambar kami sekeluarga pada hari raya pertama di Endau.

Read more...








Nailofar bergaya dengan tudung putihnya sebelum pergi beraya.

Read more...

BEBERAPA CATATAN SEPANJANG SYAWAL

Setelah seminggu di Senggarang, kami sekeluarga kembali ke Segamat. 18 November, kami bikin rumah terbuka untuk calon-calon SPM dan STPM SMKA Segamat seramai 100 orang. Hampir semua datang. Fuh! Penat juga melayan budak-budak, tapi seronok dan gembira melihat mereka melepaskan tekanan musim peperiksaan.

20 November, saya ke ibu kota untuk beraya. Rumah pertama yang dituju adalah rumah Abang Shamsudin Othman di Bandar Seri Permaisuri, Cheras. Dah lama berhajat hendak ke rumahnya, tetapi tidak sampai-sampai. Kali ini, sebelum Abang Dean pergi menunaikan haji bulan depan, saya sempat menjengah Madrasah Sham al-Johori bersama keluarga. Kebetulan isteri saya sudah mengenali isterinya semasa HSDT4 2003 di Johor Bahru dulu. Moga beroleh haji yang mabrur, Abang Dean!

Sebelum maghrib, kami singgah ke rumah Nazmi Yaakub. Hmmm, rumah pengantin baru ini terletak berhampiran stesen komuter UKM. Dekat juga dengan rumah kakak ipar saya tempat kami bermalam. Dah lama tak jumpa Nazmi Reporter Berita Harian ni sejak dia bergelar suami. Saya masih ingat, semasa saya mengambil Diploma Pendidikan di UIA pada tahun 2000 dulu, Nazmi pernah menumpang transit bermalam di rumah sewa saya beberapa kali. Khabarnya, Nazmi dan Huda sedang menanti kelahiran penyeri mawaddah mereka Mac nanti. Mabruk!

Esoknya, kami ke rumah Ustaz Zawadi Che Seman, pensyarah MPI. Dia senior saya semasa di Yarmouk dulu. Kini, satu-satunya pakar khat bertaraf nasional di MPI Bangi. Pada tahun 2000, hanya beberapa bulan setelah di'posting'kan ke Sabah, Ustaz dipanggil balik untuk menjadi tenaga pengajar di situ. Ustaz orang Kelantan. Justeru, sengaja bercakap loghat Kelantan. Namun itu tidak menjadi masalah bagi saya. Saya orang Endau, Mersing - mukim yang dipenuhi orang-orang yang merantau dari Pantai Timur. Loghat Terengganu-Kelantan sudah sebati dalam diri saya sejak kecil lagi. Malah sudah ramai orang Kelantan sendiri yang menyangka saya asal Serambi Mekah.

Sejurus itu, kami menyimpang pula ke simpang berdekatan Restoran Nelayan di depan MPI. Bukan untuk ke Restoran Nelayan, tetapi ke Maahad Tahfiz Anak Yatim Darul Fuqaha. Pemiliknya, Ustaz Mohd. Khairuddin Aman Razali (alah, yang selalu keluar di TV dan radio IKIM), juga senior yang agak rapat dengan saya di Jordan dulu. Anaknya, Amir yang keletah semasa di Irbid dulu, sudah di Darjah 4. (Ingat lagi Ustaz Abu Amir dan Ustazah Ummu Amirah yang digambarkan dalam Sesegar Nailofar?)

Maahad tahfiz ini membuat saya melopong kagum. Hanya orang yang ikhlas dan bercita-cita tinggi dan murni saja yang akan berjaya merealisasikannya. Selepas lima tahun tidak bertemu Ustaz, kali ini kami bertemu di sebuah institusi yang cukup tenang dan mendamaikan sesiapa yang datang berziarah. Maahad tahfiz ini baru beroperasi tahun lepas. Hanya untuk pelajar lelaki yang yatim sahaja. Ada 8 tenaga pengajar dan lebih kurang 30 orang murid. Sesiapa yang ingin menyumbangkan infak boleh saja dikreditkan ke akaun Bank Islam atas nama Maahad Tahfiz Anak Yatim Darul Fuqaha. Nombor akaunnya - 12029010045695. Moga Allah berkati usaha suci Ustaz!

Malam itu, saya dan Nazmi berpakat untuk membawa keluarga masing-masing ke rumah Kak Mawar Shafei di Bandar Teknologi Kajang. Sudah lebih setahun saya tidak ke rumah Kak Mawar. Seronok sungguh kami berenam bersembang santak ke jam 11. Banyak pula yang mahu dibualkan, tapi segalanya terbantut apabila melihat pasangan pengantin baru sudah mulai menguap mahu pulang. :-))

Tengah hari esoknya, kami tiba di destinasi terakhir sebelum pulang ke Segamat. Rumah Kak Nisah Haron di Kg. Jiboi, Asahan. Inilah kali pertama saya ke Ujana Ilmu. Saya tidak tersesat seperti Nazmi, namun lebih malang apabila disaman polis trafik tatkala menyambut panggilan telefon Kak Nisah di hadapan A&W Seremban. Saya turun merayu dan syukur terselamat. Cuma dikenakan saman tak pakai tali pinggang saja. Argh!

Tahniah buat Kak Nisah yang merangkul 4 hadiah dalam Anugerah Sastera NS baru-baru ni. Melihat Maisarah, Suhaila, dan Insyirah, saya tidak dapat mengagak, bila agaknya pelajar sarjana undang-undang itu berkarya?

Read more...

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP