Rabu, Jun 21, 2006

PEJUANG ASABIYAH TEMPATNYA DI NERAKA?

Menurut sirah, suatu hari satu pertempuran telah berlaku di antara pihak Islam dengan pihak Musyrik. Kedua-dua belah pihak berjuang dengan hebat untuk mengalahkan antara satu sama lain. Tiba saat pertempuran itu diberhentikan seketika dan kedua-dua pihak pulang ke markas masing-masing. Di sana Nabi Muhammad S.A.W dan para sahabat telah berkumpul membincangkan tentang pertempuran yang telah berlaku itu. Peristiwa yang baru mereka alami itu masih terbayang-bayang di ruang mata. Dalam perbincangan itu, mereka begitu kagum dengan salah seorang dari sahabat mereka iaitu, Qotzman.

Semasa bertempur dengan musuh, dia kelihatan seperti seekor singa yang lapar membaham mangsanya. Dengan keberaniannya itu, dia telah menjadi buah mulut ketika itu.

"Tidak seorang pun di antara kita yang dapat menandingi kehebatan Qotzman," kata salah seorang sahabat. Mendengar perkataan itu, Rasulullah pun menjawab, "Sebenarnya dia itu adalah golongan penduduk neraka."

Para sahabat menjadi hairan mendengar jawapan Rasulullah itu. Bagaimana seorang yang telah berjuang dengan begitu gagah menegakkan Islam boleh masuk dalam neraka. Para sahabat berpandangan antara satu sama lain apabila mendengar jawapan Rasulullah itu.

Rasulullah sedar para sahabatnya tidak begitu percaya dengan ceritanya, lantas baginda berkata, "Semasa Qotzman dan Aktsam keluar ke medan perang bersama-sama, Qotzman telah mengalami luka parah akibat ditikam oleh pihak musuh. Badannya dipenuhi dengan darah. Dengan segera Qotzman meletakkan pedangnya ke atas tanah, manakala mata pedang itu pula dihadapkan ke dadanya. Lalu dia terus membenamkan mata pedang itu ke dalam dadanya."

"Dia melakukan perbuatan itu adalah kerana dia tidak tahan menanggung kesakitan akibat dari luka yang dialaminya. Akhirnya dia mati bukan kerana berlawan dengan musuhnya, tetapi membunuh dirinya sendiri. Melihatkan keadaannya yang parah, ramai orang menyangka yang dia akan masuk syurga. Tetapi dia telah menunjukkan dirinya sebagai penduduk neraka.

Menurut Rasulullah S.A.W lagi, sebelum dia mati, Qotzman ada mengatakan, katanya, "Demi Allah aku berperang bukan kerana agama tetapi hanya sekadar menjaga kehormatan kota Madinah supaya tidak dihancurkan oleh kaum Quraisy. Aku berperang hanyalah untuk membela kehormatan kaumku. Kalau tidak kerana itu, aku tidak akan berperang."
(Riwayat oleh Luqman Hakim.)

Memo: Justeru berjuanglah untuk Islam. Berjuang semata-mata untuk asabiyah Melayu takkan ke mana. Hanya dengan tertegaknya Islam, bukan sahaja jatidiri bangsa Melayu malah BAHASA MELAYU sendiri akan terjamin. Dan sewajarnya kata-kata masyhur Tun Tuah harus dinilai semula, bahkan boleh ditukar kepada : Takkan Islam hilang di dunia!

5 komentar:

blackpurple 9:16 PG  

Takkan Islam hilang di jiwa....

amanitium 3:27 PTG  

warna hijau tersebut ialah metafora kepada sesuatu yang menarik? :D

Zaid Akhtar 5:12 PTG  

Kebanyakan masjid di Timur Tengah mewarnakan lampu kalimantang di menaranya dengan rona HIJAU.

;-)

dingin 9:49 PTG  

atas sesuatu sebab aku tersenyum

bila melihat bahawa simbol perjuangan

sekarang

ialah keris

yang ngak bersarung

aneh

hehe

Tanpa Nama,  5:32 PTG  

Enjoyed a lot!
» » »

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP