Ahad, November 05, 2006

MASIH ADA YANG MENGERTI



(Dari kiri: Kang Salehin, Abang Ahadiat, saya, Kak Salina, Kang Rafi, Kak Siti Aisah, Abang Alias, Kak Khatijah dan Mas Sulaiman. Dua wanita di belakang yang sedang melangkah: Kak Amaruszati dan Kak Aleeya Aneesa).

KETARA, masih ada yang mengerti. Masih ada yang memahami. Dan saya sangat bersyukur, rupanya masih ada lagi penulis yang tahu dan mampu berfikir serta berjaya mencerna maksud tulisan saya. Ini petikan tulisan Razali Endun dalam Sudut Sastera Mingguan Malaysia hari ini. Untuk pengetahuan anda, Haji Razali Endun ini orang Malaysia. Bukan 'teman paling baik saya' orang Indonesia yang tidak tahu di mana hujung di mana mula.

Tulisan Zaid Akhtar dalam Mingguan Malaysia 17 September yang terkilan kerana Dewan Bahasa dan Pustaka memilih Ahadiat Akashah sebagai pembimbing Bengkel Penulisan Majlis Sastera Asia Tenggara (Mastera) di Bogor, Indonesia baru-baru ini. Umum mengetahui bahawa bengkel tersebut adalah program yang berprestij dan semestinya prestij itu dikekalkan.

DBP turut terpesona dengan penulisan novel popular dan kelarisan jualannya di pasaran buku. Meskipun Ahadiat Akashah sudah menghasilkan lebih 70 buah novel popular dan menjadi kaya-raya, namun yang mana satukah hasil karyanya yang teruja dan teruji sebagai karya sastera yang bermutu?

Dalam persoalan ini bukan Ahadiat yang harus dipersalahkan. Ini kerana kecuaian DBP sendiri yang semacam tidak tahu meletakkan cembul di tempatnya. Menjadi pembimbing bererti menjadi guru. Apakah tepat guru sejarah mengajar matematik? Lainlah kalau bengkel itu membicarakan penulisan novel popular, mungkin Ahadiat sesuai menjadi pembimbing.

DBP sepatutnya memberi peluang kepada Ahadiat menjadi peserta, semoga dengan yang demikian akan mendorong beliau menghasilkan karya sastera yang lebih serius lagi dan boleh diketengahkan dalam kelompok sastera serius.

Nak baca lanjut?
Klik sini!

3 komentar:

ekspresi 10:55 PG  

memang ada yang mengerti, tetapi yang jujur sangat kurang,mungkin.

husaini,  10:54 PTG  

Tulisan beliau (Razali Endun)juga ada disiarkan dalam akhbar Siasah.. Alhamdulillah, ustaz =)

najwan halimi 10:26 PTG  

siapa ahadiat akasyah??

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP