Ahad, Mac 16, 2008

DEMONSTRASI JALANAN (BUKAN?) BUDAYA KITA


Hairan bin ajaib. Pelik ibnu takjub. Begitulah yang kita lihat. Tanggal 11 November tahun lalu, apabila puluhan ribu manusia berbaju kuning mengambil tindakan untuk berhimpun secara aman demi menuntut pilihan raya yang suci bersih, maka, media massa kita - baik cetak mahupun elektronik - sibuk mencanangkan betapa perhimpunan itu adalah PERHIMPUNAN HARAM. Manusia-manusia yang berasa ia berkuasa juga marah, malah mendakwa, kononnya masirah atau muzaharah atau gosteri atau demonstrasi jalanan atau marah-marah sambil julang sepanduk itu bukan daripada budaya kita.

Namun pada Jumaat lalu, manusia-manusia yang berasa mereka berkuasa itu juga akhirnya turun ke jalan raya. Marah-marah. Ribut-ribut. Menuntut sesuatu yang mereka sendiri tidak pasti kebenarannya. Malah media massa yang dulunya 'mengharamkan' segala macam demonstrasi jalanan kali ini 'menghalalkan'nya pula. Yang dulunya boleh dianggap 'ganas' serta mengganggu ketenteraman dan keselamatan awam kini diisytiharkan dan dijaja serata negara sebagai PERHIMPUNAN AMAN. Hairan bin ajaib. Pelik ibnu takjub.

Apa ni? Sekejap haram sekejap halal? Orang lain buat tak boleh, kalau mereka tidak mengapa? Atau inikah yang disebut oleh orang-orang tua kita zaman dulu ibarat "mengata dulang paku berkarat, mengata orang dia yang buat?". Atau inikah agaknya yang disebut oleh orang-orang muda kita zaman kini persis "makan koleh cicah kelapa, orang lain tak boleh dia tak apa?". Emm, alahai...

Memo:
Suka sekali membaca tulisan tentang DEB di sini.

0 komentar:

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP