Ahad, Mac 30, 2008

Fragmen Novel Salju Sakinah

MEMANG kurang ajar!
Biadab!

Melampau!
Sumayyah menghumban dirinya ke tilam. Hatinya membara dan panas. Pedih dan tersiat. Rasanya tidak pernah dia semarah ini seumur hayatnya. Kalau diikutkan hatinya yang hangat, mahu saja dia berlari ke rumah sebelah lalu dilempang atau dicilinya mulut jirannya itu. Tetapi rasional dan imannya lekas menyabarkan. Andai dia gagal mengawal emosi dan bertindak tidak waras, kelak dia juga yang dianggap ‘bengong’ atau kurang siuman.

“Bersabarlah,” pujuk umi selalunya.
“Orang gila macam tu usah dilayan. Biarlah dia perasan sendiri. Ingat kita tergiur kat laki dia,” tambah Yusnani pula.

Namun kalimat mereka berdua cuma penenang sementara. Lantaran kebenciannya terhadap Zaleha kadang-kadang mencapai tahap maksimum dan sukar dimaafkan. Kalaulah dia pemerintah berkuasa, perempuan berakhlak seburuk itu akan ‘dikerengga’ hingga pengsan.

“Telinga Mak Milah ni sendiri dengar Leha buruk-burukkan Mai. Katanya Mai ada hati nak ngurat laki baru dia. Selalu senyum-senyum bila lalu depan rumah dia.”


Memo: Salju Sakinah adalah novel bersiri saya yang pernah tersiar setiap Isnin-Rabu sepanjang 2005 di Ruangan Agama Utusan Malaysia. Setelah menanti lebih 2 tahun, ia akhirnya terbit dan akan mula dijual di booth PTS di Pesta Buku Antarabangsa KL yang bertempat di PWTC minggu depan. Untuk mendapatkannya secara online, boleh saja pergi ke Ujana Ilmu.

0 komentar:

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP