Rabu, Februari 06, 2008

MEMANG DAH NAK KIAMAT


Menurut kitab Asyrat as-Sa'ah tulisan Yusof al-Wabil, di antara tanda-tanda lainnya yang menunjukkan dekatnya kiamat ialah manusia memperindah, menghias, bermegah-megahan dalam membangun masjid serta membangga-banggakannya.

Imam Ahmad meriwayatkan dari Anas Radhiyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda. Ertinya : Tidak akan datang kiamat sehingga manusia bermegah-megahan dalam membangun masjid [Musnad Ahmad 3 : 134 dengan catatan pinggir Muntakhab Kanzul Ummal. Al-Albani berkata Shahih . Lihat : Shahih Al-Jami’ush Shagir 6 : 174, hadits nombor 7298]

Dan dalam riwayat Nasa’i dan Ibnu Khuzaimah dari Anas Radhiyallahu ‘anhu bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda. Ertinya : Di antara tanda-tanda telah dekatnya kiamat ialah orang-orang bermegah-megahan dalam membangun masjid . [Sunan Nasa’i 2 : 32 dengan syarah As-Suyuti. Al-Albani mengesahkannya dalam Shahih Al-Jami’ush Shaghir 5 : 213, nombor 5771, Shahih Ibnu Khuzaimah 2 : 282, hadits nombor 1322-1323 dengan tahqiq Dr Muhammad Musthafa Al-A’zhami. Beliau berkata, Isnadnya shahih]

Al-Bukhari berkata : Anas berkata, orang-orang bermegah-megahan dalam membangun masjid, kemudian mereka tidak memakmurkannya kecuali hanya sedikit. Maka yang dimaksud dengan At-Tabaahii (bermegah-megahan) ialah bersungguh-sungguh dalam memperindah dan menghiasinya.

Ibnu Abbas berkata, Sungguh kalian akan memperindah dan menghiasinya sebagaimana orang-orang Yahudi dan Nasrani memperindah dan menghiasi tempat ibadah mereka [Shahih Bukhari, Kitab Ash-Shalah, Bab Bunyanil Masajid 1 : 539]

Umar bin Khaththab Radhiyallahu ‘anhu melarang menghiasi masjid dan memperindahnya, karena yang demikian itu dapat mengganggu shalat seseorang. Dan ketika beliau memerintahkan merehab Masjid Nabawi, beliau berkata, lindungilah manusia dari hujan, dan janganlah engkau beri warna merah atau kuning karena akan menimbulkan fitnah (mengganggu) manusia [Shahih Bukhari 1 : 539]

Mudah-mudahan Allah memberi rahmat kepada Umar, kerana orang-orang tidak mahu menerapkan wasiatnya, bahkan mereka tidak hanya memberi warna merah atau kuning, tapi sudah lebih dari itu hingga mengukir dan melukis masjid seperti melukis pakaian.

Dan para Raja dan Khalifah sudah bermegah-megahan dalam membangun masjid sehingga sangat mengagumkan. Masjid-masjid yang dibangun dengan kemegahan semacam itu sebagaimana yang ada di Syria, Mesir, Maghribi, Andalus dan sebagainya. Dan sampai sekarang kaum muslimin senantiasa berlumba-lumba dan bermegah-megahan dalam memperindah dan menghiasi masjid.

Tidak disangsikan lagi bahawa memperindah, menghiasi dan bermegah-megahan dalam membangun masjid termasuk perbuatan berlebih-lebihan dan membazir. Padahal, memakmurkan masjid itu adalah dengan melaksanakan ketaatan dan berzikir di dalamnya, dan cukuplah bagi manusia sekiranya mereka sudah terlindung dari panas dan hujan di dalam masjid. Sungguh jelas diancam dengan kehancuran apabila masjid-masjid sudah diperindah dan mushaf-mushaf sudah dihiasi sedemikian rupa.

Read more...

Ahad, Februari 03, 2008

BELASUNGKAWA - Cintamu Hanya Untuk-Nya

Innalillah wa inna ilaihi raji'uun. Saya menerima berita dukacita hari ini tentang pemergian abadi seorang sahabat jauh. Beliau, Ahmad Zafran Abdul Mutalib, 35 tahun, dikhabarkan telah dijemput Ilahi untuk pulang ke sisi-Nya pada hari ini.

Menurut sumber yang tidak rasmi, beliau mengalami masalah jantung. Untuk melawati blog peninggalan almarhum, sila klik http://www.panaharjuna.blogspot.com/.

Seingat saya, saya hanya bertemu almarhum dua kali. Kali pertama pada 4 Disember 2004. Beliau hadir ke Diskusi Karya Mantan MPR yang mana Sesegar Nailofar didiskusikan dalam majlis itu. Saya sempat mencatatkan pertemuan pertama saya dengan Ahmad Zafran dalam blog ini. (Boleh klik entri tersebut di sini.) Sementara kali kedua saya bertemunya bertempat di Sekolah al-Ikhlas, Taman Permata tatkala saya menghadiri bengkel kelolaan Sifu Ainon Mohd sekitar Januari 2007.

Saya amat meminati cerpen-cerpen almarhum yang tidaklah banyak. Meskipun almarhum tidak prolifik, tetapi karyanya cukup membekas. Bahkan beliau pernah lama 'hilang' dalam dunia penulisan sebelum muncul semula bersama PTS menerusi genre novel dan komik.

Cerpen Cintaku Hanya Untuk-Nya (dalam Antologi HSSBR 1992) dan Nur Sadiq (Antologi MPR 1993) adalah dua karya almarhum yang sangat membekas dan kekal dalam ingatan saya. Ramai juga yang meminati dua cerpennya itu dan tercari-cari Ahmad Zafran sepanjang kehilangan 'sementara'nya. Watak 'Imam Rock' Azlan Alias dan Anum Nirmala tentu sahaja masih terus segar di memori pembaca, begitu juga watak Omar dan Ratih yang berlainan dunia.

Justeru bagi saya, Ahmad Zafran bolehlah dikatakan antara penulis remaja yang menjadi perintis dalam penulisan cerpen-cerpen remaja bernuansa Islami pada awal 90-an. Belum ada penulis remaja yang cuba mengangkat tema cinta remaja yang Islamik dan sangat membataskan pergaulan muda-mudi pada waktu itu.

Hingga kini, dan entah sampai bila, saya akan kekal mengingati ayat "Doakan aku dalam doamu" yang termuat dalam cerpen remaja master-piece almarhum, Cintaku Hanya Untuk-Nya.

Selamat berangkat, kawan. Moga engkau sentiasa dirahmati Tuhan. Sesungguhnya Cintamu Hanya Untuk-Nya!

Al-Fatihah!

Read more...

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP