Khamis, November 20, 2008

SIAPA DAPAT MENEKA POTENSINYA?

Lebih seminggu lalu saya menerima satu e-mel mengejutkan daripada seorang editor PTS Millennia. Khabarnya, Salju Sakinah akan masuk kilang untuk cetakan keempat dalam seminggu dua ini. Syukur. Saya tidak terkata apa selain melafaz tahmid. Diulangcetak kali keempat setelah 7 bulan terbit adalah mengejutkan. Ia sesuatu yang luar biasa bagi saya. Benar. Sesuatu yang di luar duga.

Hakikatnya, tiga novel saya sebelum ini, meskipun menawarkan latar yang agak berbeza dengan novel-novel di pasaran, cukup sukar untuk habis di pasaran (walaupun sukar ditemui! - kecuali di Ujana Ilmu). Setakat ini, hanya Sesegar Nailofar yang "berjaya" diulang cetak. Yang lain-lain, untuk menghabiskan 3000 naskhah boleh menelan masa empat lima tahun barangkali.

Namun SS ini jelas berbeza. Barangkali perjalanan panjangnya yang berliku sebelum lahir sebagai sebuah novel dan buku juga membuatkan ia sedikit istimewa. Hanya "kami-kami" yang tahu betapa saya pernah hampir blank ketika menulisnya secara bersiri. Malah dua rumah penerbitan tidak jadi untuk "dijodohkan" dengan novel ini walaupun pernah "bertunang" beberapa bulan lamanya sebelum PTS Millennia datang menyapa mesra.

Ia bukan novel terbaik daripada saya. Namun saya berdoa, moga hayat novel ini akan panjang - lebih panjang daripada usia saya. Bukan setakat mampu berdiri dalam bentuk buku, tetapi dalam medium-medium lain juga. Ya, siapa dapat meneka potensinya?

Memo: Rekod cetakan Salju Sakinah sejak April 2008.

Read more...

Rabu, November 19, 2008

MAU KEKAL MUDA?

Apabila ikon bola sepak, David Beckham mengambil keputusan untuk menyertai AC Milan secara pinjaman selama beberapa bulan demi mengekalkan kecergasannya bagi merebut tempat dan meraih penyertaan ke-108nya dalam pasukan kebangsaan England, banyak pihak yang bersuara memberi komentar.

Ramai yang menyelar Milan yang dikatakan mahu mengambil peluang meraih keuntungan besar hasil jualan jersi merah-hitam Rossoneri bernombor 75 yang akan dipakai Beckham. Tidak kurang yang menganggap permainan Beckham tidak sesuai dengan corak permainan Milan. Malah ada juga yang meramalkan Beckham akan sekadar memanaskan bangku simpanan dan ditugaskan sebagai 'penjual jersi' kelab sahaja.

Namun, berdasarkan pemerhatian pakar kecergasan bola sepak, Beckham dilihat mengambil langkah bijak untuk terus bermain dalam tempoh yang panjang dengan menyertai Milan. Apa lebihnya Milan berbanding kelab-kelab ternama lain?

Khabarnya, kelab gergasi Itali tersebut memiliki sebuah 'makmal ajaib' yang dikenali sebagai Milan Lab yang berkemampuan mengekalkan kecergasan pemain. Pakar-pakar sains sukannya dikatakan menemui 'ramuan rahsia' bagi membolehkan pemain yang hampir menggantung but dan melepasi kemuncak prestasi meneruskan karier mereka, malah cergas seperti pemain muda. Makmal ini juga dikatakan berupaya mengesan kecederaan pemain yang mungkin akan menjadi lebih teruk (jika diturunkan bermain). Selain kajian terperinci terhadap but dan material jersi yang dipakai oleh pemain, ada diet tertentu disediakan untuk pemain bagi membolehkan mereka lekas pulih.

Buktinya, pasukan Milan sekarang purata umur para pemain utamanya sekitar 30 tahun! Sebut sahaja senarai bintangnya seperti Gattuso, Shevchenko, Seedorf, Dida, Inzaghi dan Nesta, semuanya berusia 30-an. Bahkan, kaptennya yang juga dianggap pemain bek kiri terbaik sepanjang zaman, Paolo Maldini masih aktif bermain sehingga kini walaupun hampir berusia 40 tahun. Mengikut rekod-rekod terdahulu juga, bintang-bintang utama Milan mencapai kemuncak tahap prestasi mereka sewaktu berusia pertengahan 30-an seperti Franco Baresi, Roberto Baggio, Cafu, dan George Weah.


Justeru, bagi Beckham yang pendapatan hasil penajaannya sahaja lebih tinggi daripada gajinya sebagai pemain, tahap fizikalnya menjadi keutamaan untuk dikekalkan. Cukup baginya mengekalkan kecergasan menerusi latihan dan diet khusus walaupun tanpa perlu bermain secara kompetitif. Bagaimanapun, jika dia berjaya meraih cap ke-108nya, itu bolehlah dianggap bonus.

Baca lanjut di sini dan di sini tentang Milan Lab.

Read more...

Ahad, November 16, 2008

KENDURI KARAOKE

Cuti bermula. Majlis walimah pun melata. Tengah hari tadi saya dan keluarga menghadiri majlis walimah di sebuah Felda. Jam 1 suku kami tiba di persimpangan lorong rumah yang mengadakan kenduri menyambut menantu. Dari jauh sudah kedengaran bunyi muzik yang kuat. Hati sudah rasa semacam.

Semakin dekat, semakin kuat bunyinya. Anak-anak saya tampak agak ketakutan. Sebaik sampai di halaman rumah pengantin, Irfan yang akan berusia 4 tahun minggu hadapan menangis. Takut dengan bunyi muzik yang begitu kuat. Isteri terpaksa menenangkannya. Di sebelah kanan rumah pengantin, ada bangsal kecil beratap kanopi yang menempatkan deejay jemputan dan alatan karaoke. Seorang lelaki sedang mendendangkan lagu asli di hadapan sebuah mikrofon yang didirikan sambil menghadap sebuah peti televisyen. Seumur hidup saya, tidak pernah saya menghadiri majlis walimah yang memasang pembesar suara sedemikian kuat. Dua buah speaker diletakkan di halaman rumah. Ini bising tahap melampau. Gegendang telinga saya berdengung dan saraf pendengaran saya tentunya terpaksa bekerja keras secara luar biasa.

Lalu saya menghampiri tuan rumah yang menjadi kenalan kami. Dia juga melangkah ke arah saya. Pak R namanya. Saya menjabat tangannya.

"Tahniah, bang, baru dapat menantu." Dia tidak mendengar apa yang saya ucapkan. Dua kali lagi saya mengulang ayat yang sama. Tidak dengar juga. Akhirnya kami sama-sama menganggukkan kepala. Saya pasti dia tidak mendengar apa yang saya ucapkan lantaran muzik yang terlalu bingit.

Kami mengambil makanan yang dihidangkan secara buffet. Nasi beriani yang dijamah memang enak, tetapi selera kami sudah lama pergi. Bunyi bising nyanyian dan karaoke terlalu mengganggu. Stres pula jadinya. Tanpa banyak bicara, kami sedikit tergesa-gesa menelan nasi. Hendak bercakap, suara tidak dengar. Jadi, yang paling afdal, beredar segera meninggalkan kenduri ini. Pencemaran bunyi di sini tidak elok untuk orang dewasa apatah lagi kanak-kanak.

Sempat saya berkata dalam bahasa Arab kepada isteri, "Qawiy jiddan (kuat sangat)."
Kalau kami bercakap dalam bahasa Melayu pun, tetamu di sebelah pasti tidak akan mendengar. Nyanyian seorang lelaki akhir 50-an saya kira cukup 'merosakkan' keadaan. Keseronokan mendendangkan lagu pop yeh-yeh barangkali membuatkan penyanyi bersuara sumbang itu lupa sebentar betapa kubur sudah tidak berapa lama lagi akan memanggilnya datang.

Namun kami hairan, tiada siapa pula yang menegur deejay agar memperlahankan sedikit volume karaokenya. Baik tuan rumah, mahupun jiran tetangga dan penduduk setempat kelihatan mereka biasa saja. Bagai tiada apa-apa. Seolah-olah kebisingan tahap melampau itu tidak mengganggu mereka. Yang nampak resah, hanyalah beberapa kerat orang luar seperti kami yang datang bertandang. Juga beberapa jemaah masjid berketayap putih yang saya lihat baru tiba dari masjid berdekatan sejurus menunaikan fardu Zuhur. Apakah mereka langsung tidak 'terjejas' seperti kami? Apakah telinga kami terlalu sensitif dan menghadapi masalah? Bagaimanapun akhirnya saya berfikir, barangkali mereka sudah biasa. Ya, barangkali.

Mengapa saya fikir sudah biasa? Maafkan saya jika kesimpulan begitu agak kasar bunyinya dan tidak dapat diterima oleh orang Felda. Namun, pengalaman saya masuk ke beberapa Felda di sekitar Segamat ini menyimpulkannya begitu.

Kegilaan terhadap karaoke ini sesuatu yang lumrah di Felda-Felda. Terutama golongan dewasa. Ada Felda yang memiliki enam kedai makan yang menawarkan karaoke sebagai tarikan. Dalam beberapa buah itu, ada kategorinya pula. Ada yang khas untuk golongan muda (sebagai pusat lagu kontemporari), ada yang khas untuk penggemar lagu-lagu retro, dan ada juga untuk yang khusus untuk 40-an ke atas (lagu asli dan pop yeh-yeh). Ada sesetengahnya terletak di betul-betul hadapan masjid dan mulai beroperasi pada jam 6 petang. Apabila maghrib, sama kuat pula bunyi muziknya dengan azan yang berkumandang. Dan jangan terperanjat jika pusat karaoke untuk warga 40-an ke atas biasanya juga dipenuhi oleh makcik-makcik yang sudah bercucu.

Ini realitinya. Nampak pelik tapi benar. Nampak cantik membangun maju dan berjaya tapi pengisian rohani penduduknya membimbangkan dan boleh jadi sifar. Justeru, memang tidak hairan jika kenduri kahwin seperti tadi menjadi hambar dan tidak bermakna bagi mereka jika tidak 'diserikan' dengan muzik yang menggegar!

Read more...

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP