Rabu, Mei 20, 2009

DILAMBAI NOSTALGIA

Fatihah dan Hakimah sudah menanti di luar. Gelak ketawa mereka berdua sesekali kedengaran. Dia melihat dirinya dalam cermin. Menggaya-gayakan pakaiannya beberapa kali. Puas hati.
“Mai, cepat sikit! Majlis menunggu kau!” Suara Fatihah berteriak mendesaknya supaya bersegera menembusi pintu kamarnya.
Sekali lagi dia merenung dirinya. Rasanya tiada yang tidak kena. Jubah coklat muda digandingkan dengan tudung labuh berwarna putih melitupi tubuhnya. Wajahnya yang cerah tidak disolek, sekadar disapu bedak. Dan bibirnya yang penuh sengaja dibiarkan tanpa sentuhan gincu. Segalanya sederhana tetapi sopan dan kemas. Beginilah dirinya. Dia akan tampil seadanya.
Hari ini dalam sejarah. Buat pertama kali sejak dewasa, dia akan duduk sama rendah dan berdiri tinggi di atas pentas bersama panel lelaki, bisiknya. Persediaan sudah diikhtiarkan sehabis daya. Moga segala yang telah dirangka akan kesampaian. Inilah masanya untuk membuktikan kemampuan.
Ya, Sumayyah boleh!

Memo: Seorang teman lama menitipkan gambar penuh nostalgia ini ke facebook saya. Ini tanda kenangan lebih sepuluh tahun yang lalu. Ini gambar para exco syabab sejurus Mesyuarat Agung PERMAYA 1997/98 di Dewan Kulliyyah Tarbiyyah. Inilah mudarraj yang menjadi latar forum Sumayyah dan Naufal dalam Salju Sakinah.


5 komentar:

mahasiswa 9:35 PTG  

salam ustaz.

melihat gambar ni dan membaca salju sakinah, seolah-olah membawa saya ke zaman PERMAYA dahulu kala.
salju sakinah memang hidup dengan jalan dan lorong kehidupan warga irbid yang penuh dengan jalur warna.

saya pernah terlintas nak tulis tentang student medik di JUST. tapi tak cukup pengalaman lagi. sekarng ni sedang berjinak-jinak dalam bidang penulisan.

semoga Ustaz terus gigih berkarya dalam menyebar luaskan ilmu Allah.

wasalam. :)

mdHazali 8:10 PG  

Assalamualaikum Tuan Zaid Akhtar,

Berkenang-kenangan memang indah apabila pada masa-masa tertentu diimbau kembali. Boleh membuat diri tersenyum dan menimbulkan semangat.

Terima kasih sudi berkongsi kenang-kenangan yang diabadikan dalam "Salju Sakinah".

Tahniah juga di atas kejayaan "Salju Sakinah".

ps: terima kasih juga sudi mampir di sanggar saya.

Zaid Akhtar 9:02 PTG  

Mahasiswa,
jadikan Urdun aset utama anda dalam berkarya. Mulakan menulis dari sekarang. Jangan tunggu esok atau akan datang.

MdHazali,
kenangan separuh benar mungkin. :-)

Tanpa Nama,  1:41 PG  

kena tuntut royalti ni...

Nizam76 11:46 PG  

ish ma shik ta fa innaka mait...
antara kalimah arab yang masih terngiang kala memori minggu pertama di bumi Urdun..

siapa ustaz naufal tu ek?

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP