Selasa, Julai 14, 2009

JUSTERU ...

Membaca Justeru Impian di Jaring'(JIDJ) membawa saya bernostalgia ke zaman sekolah rendah bermain badminton bersama jiran sebaya, Shamsul. Sewaktu tiba musim badminton, ada sahaja masa senggang, kami akan bermain badminton di lorong siap dengan jaring. Bermain-main bersungguh-sungguh dengan lagak jagoan era 90-an Joko Suprianto, Rashid Sidek, atau Patrik Hoyer Larsen. Orang putih kata, 'Boys eye full of dream'. Kadang-kadang sampai bergaduh.

Walaubagaimanapun JIDJ bukan kisah tentang impian budak kecil tetapi impian murni cetusan iman. Impian yang ingin meletakkan nama bangsa, agama dan negara pada suatu tempat yang tinggi
martabatnya. Syahir adalah pemain badminton yang berperibadi terpuji dan teguh mempertahankan prinsip dan syariat agama. Pemakaiannya yang memakai 'tight' menutup aurat mengundang segala macam reaksi. Pada hakikatnya menutup aurat sememang dan sepatutnya tidak menjadi batu penghalang untuk bersukan dan menjadi jagoan dunia.Lihat sahaja ratu pecut Bahrain, Ruqaya Al Ghasara yang meskipun bertudung tetap tidak menghalangnya meraih juara dalam acara lari 200m di Sukan Asia di Doha lalu.

Baca lanjut.


Memo: Terima kasih, Dayat, yang telah sudi 'mereviu' novel remaja awal saya ini.

0 komentar:

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP