Khamis, Oktober 15, 2009


Analisis Novel Salju Sakinah
oleh Adnan Ahmad

Keperibadian manusia dibentuk oleh sekeping hati. Sifat seseorang yang memiliki hati yang tulus, bersih, dan murni. Sifat terpancar pada wajah dan perlakuannya. Begitulah sebaliknya. Menurut A. Talib Naiem al-Haj as-Saufi, hati merupakan roh yang berperanan agen pengawal kepada komponen tubuh manusia. Lidah misalnya petah menuturkan sesuatu ialah kerana gerak rasa yang terbit dari hati. Justeru itu Rasulullah S.A.W menyatakan, dalam diri manusia ada seketul daging. Manakala daging itu baik maka baiklah seluruh anggota lahir manusia itu. Jika seketul daging itu rosak, maka seluruh anggota lahir manusia itu akan rosak. Itulah ia hati (kalbu).


Melihat kepada hakikatnya, maka hati akan disorotkan sebagai wahana yang memberikan sifat pada perlakuan dan keperibadian kepada beberapa watak yang digarap oleh pengarang muda Zaid Akhtar dalam novel Salju Sakinah. Berdasarkan teori psikologi analisis novel ini merujuk kepada konsep hati yang digariskan oleh islam untuk membentuk personaliti. Struktur personaliti yang diterajui oleh tiga kompenen penting iaitu id, ego dan superego akan diterjemahkan dari sudut sosial, budaya, agama, ekonomi, dan politik.




3 komentar:

Rusdi Abd Rahman 9:22 PTG  

Cikgu Zaid,
Masih menanti analisis tentang Piala Dunia 2010 dalam blog ini... hehehe...

Al Quds Travel 10:43 PG  

PROMOSI MUSLIM TOUR
“Mari Pakat Gi Jale”

6DAYS 5NIGHT
DARI RM340

HaWa 3:10 PTG  

SalaAm..

Baru tamat membaca Salju Sakinah. Kisahnya amat menyentuh, memberi motivasi dan mengingatkan kepada Sang Pencipta.

Moga diberikan kesempatan untuk terus menghasilkan karya seperti ini..

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP