Sabtu, September 12, 2009

KAMBING HITAM?

Malaysiakini:- Presiden MIC, Datuk Seri S Samy Vellu berkata masyarakat tidak mengundi BN kerana mereka menyampah dengan gabungan tersebut, dan bukan menyampah dengan beliau.

Sebaliknya, ahli politik berusia 73 tahun itu berkata beliau dijadikan kambing hitam ekoran kekalahan teruk MIC dalam pilihanraya umum lalu.

"Ketika masa saya (menteri dan ahli parlimen), mereka kata rakyat menyampah dengan saya (dan) itulah sebabnya masyarakat India tidak mengundi BN.

"Mereka bukan menyampah dengan saya. Mereka menyampah dengan BN," katanya yang gagal mempertahankan kubu kuatnya di parlimen Sungai Siput dalam pilihanraya Umum Mac tahun lalu.

Baca lanjut.

Read more...

Rabu, September 09, 2009

RAMADHAN: NOSTALGIA UMRAH

Semasa belajar di Urdun dahulu, tiada nikmat yang lebih indah dan akbar ketika Ramadhan selain dapat pergi ke Tanah Haram menunaikan umrah. Nikmat demikian hanya datang sekali - ketika belajar. Dan saya rasa terlalu bersyukur kerana dapat merasainya. Seingat saya, baru satu semester saya berada di sana, kami satu rumah Darul Ulum sudah tiba ke tanah suci. Malah ketika itu, kami belum pun belajar dan merasai debaran Semester 1 di Yarmouk lantaran tersangkut di Markaz Lughah.

Kali pertama kami menunaikan umrah adalah pada awal 1996. Kala itu di penghujung Syaaban. Saya masih ingat senior kami, Ustaz Wan Mohd Zamri Wan Salleh (kini Pengarah Urusan AlQuds Travel Sdn Bhd) yang mengetuai delegasi pakej rombongan umrah kami sebanyak dua buah bas. Beberapa senior lain turut menyertai rombongan kami seperti Ustaz Khairuddin Aman Razali at-Takiri.

Perjalanan sehari semalam. Bertolak awal pagi, tiba di sempadan menjelang asar. Tersekat beberapa jam di imegresen Jordan dan Arab Saudi adalah rutin yang mesti dilalui. Sejurus Isyak barulah bas kembali bergerak lancar dan menjelang Subuh pagi esoknya barulah kami tiba di Madinah.

Biasanya safar kami menelan masa dua minggu termasuk perjalanan pergi dan balik. Ketika itu cuti antara semester musim dingin dengan semester musim bunga. Jadi, ruang masa lebih kurang tiga minggu bercuti itu kami habiskan sebaiknya dengan menjadi tetamu Allah.

Lima hari pertama kami habiskan di Madinah. Alangkah indahnya berada di sisi Rasulullah SAW dalam bulan yang penuh barakah. Segala-galanya nikmat dan rahmat. Setiap kali sejurus solat fardu, dapat berpusu-pusu menziarahi dan melambai Rasulullah. Sesudah isyrak, sama-sama menziarahi sahabat di Baqi'. Atau terus sahaja beriktikaf di Masjid Nabawi beberapa lama dipenuhi tilawah dan munajat.

Waktu berbuka tiada masalah. Boleh iftar di mana-mana sudut masjid. Pasti ada tamar, susu, dan roti yang akan diedarkan ke setiap pelosok. Entah siapa yang infaq kita tidak pernah tahu. Makanan untuk iftar tidak pernah terputus. Jika bernasib baik, ada sudut-sudut masjid yang dihidangkan dengan nasi bukhari berlaukkan ayam, lembu dan biri-biri. Pokoknya kena rajin mencari. Malamnya pula diisi dengan berjemaah solat tarawih berimamkan Syeikh Hudzaifiy yang bersuara lunak pada 10 rakaat terakhir.

Ah, memang indah!

Read more...

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP