Sabtu, Oktober 31, 2009

Novel, Guru Sukan & Dakwah

Dua tuntutan.



Setakat ini ada dua tuntutan yang menjadi kemestian untuk saya tunaikan dalam penulisan karya novel saya yang baru empat buah itu. Pertama, amar ma'ruf nahi munkar. Kedua, melahirkan generasi ulul al-bab. Dan saya cukup gembira dan berpuas hati jika ada karya saya yang mencetus perubahan dalam diri pembaca hingga lebih dekat dengan Pencipta.

Izinkan saya berkongsi kegembiraan dan kekaguman saya terhadap usaha seorang setiausaha sukan di sekolah dalam entri ini.

Petikan dari blog Cikgu Faizal Said berbunyi begini:


Read more...

Selasa, Oktober 27, 2009

GILA INDON



Tahukah anda? Jumlah sinetron Indonesia yang ditayangkan dalam tempoh SEHARI iaitu pada 26 Oktober 2009 di TV1, TV2, TV3, NTV7, TV8, TV9, Astro Ria, Astro Prima, Astro Oasis dan Astro Aruna adalah sebanyak 18 buah judul!


Judul-judulnya seperti  Sujudku, Si Cantik dan Si Buruk Rupa, MatahariKu, Liontin, Soleha, Kabulkan doaku, Sekar, Kamulah Syurgaku, Suami-suami Takut Isteri, Tawakal, Hitam Putih, Angin Tak Dapat Membaca, Boneka Poppy, M-Club, Habibah dan Habiba, Tangisan Anak Tiri, IQ Cewek Gua Ancur Bang, dan Abu & Nawas.

Fakta yang menjijikkan ini saya petik dari blog Tuan Zabidi Mohamed (Penulis Skrip Drama Berunsur Islam Terbaik AMIN3).


Memo: Ke Indonkah kiblat kita?


Read more...

Ahad, Oktober 25, 2009


PETIKAN PIDATO PENERIMAAN ANUGERAH SASTERA NEGARA OLEH SN ANWAR RIDHWAN

Persuratan dan bahasa "azwar" yang baik,
Tamsil makhluk dengan yang Khalik,
Perjuangan bahasa bukanlah pelik,
Kuasai yang asing, tak tercicir milik.

Hang Tuah kuasai berbelas bahasa,
Melalui munsyi bahasa yang berjasa,
Bukan dengan "pandai besi" berbadan sasa,
Bukan dengan "pandai emas" mencanai suasa.


Kuasai bahasa Arab di dalam dada,
Bahasa Barat dan Timur di dalam minda,
"Seribu bahasa kita bicara,
Manakan sama bahasa bonda".

Ke manakah arah bahasa Melayu?
Dipandang rendah tak banyak yang mahu,
Sesekali dipakai miskinnya mutu,
Nama tempat, jalan dan bangunan tidak menentu.


Alangkah molek bercitra kebangsaan,
Setiap bangsa rohnya diciptakan Tuhan,
Tercabut rohnya citra pun kehilangan,
Bagaikan tanah ini tidak bertuan.

Baca lanjut.


Read more...

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP