Khamis, November 12, 2009


MASIH SEGARKAH NAILOFAR?

Menjadi siswa menuntut upaya ilmu. Upaya kepimpinan. Upaya iltizam, intelek, sabar cekal kental.

Iqbal siswa tahun akhir, merenangi laut duga di bumi Isra' bersarna sekalian rafik-Syahid penuh wibawa, Hamizan si tukang masak, Widya si teguh prinsip, Nur Hazwani penyokong yang lembut, dan Icha yang memahami, serta Aiman pejuang Palestin yang sentiasa diburu ancaman.

Sibuk mendepani imtihan, dipasung rindu resah kepada Salsabila yang jauh, disakat oleh pengagum yang tak pernah alah mengacah lewat selindung e-mel, Iqbal ditahan, disoal siasat atas nama jihad.

Sesegar kuntuman nailofar diapung air, Iqbal tidak pernah layu oleh gelombang ganas walau atma jadi taruhan.

Memo: Novel sulung saya ini sudah ada versi PDF rupanya.

Read more...

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP