Ahad, Mei 09, 2010

Catatan Sempena Hari Ibu


Saya masih ingat benar.
Hampir 28 tahun dahulu, tatkala ayah pergi menghadap Ilahi setelah tewas kepada kanser, mak masih muda lagi usianya - 30 tahun.

Namun mak tidak pula bersuami baharu. Sesetia malam pada siang, cintanya hanya untuk almarhum ayah. Hatinya untuk kami bertiga - akak, saya, dan adik. Lalu kami dibesarkannya dengan didikan sempurna hingga masing-masing bekerjaya dan berjaya berdiri sendiri pada hari ini.

Ah, sungguh saya kehilangan kata-kata apabila berbicara tentang kehebatan mak.
Terima kasih, mak.
Tanpa kasih sayang mak, siapalah kami.

1 komentar:

Kamariah Kamarudin 6:38 PG  

salam sdr. Zaid.
benar, wanita tanpa suami, tanpa lelaki membesarkan anak-anak adalah wanita hebat. tahniah untuk mak sdr yang hebat itu!

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP