Rabu, Julai 21, 2010

BIANGLALA BOSPHORUS
ADA YANG MASIH DI SINI


“Berapa tahun agaknya kau di sini, Amal?”
Saya leka menyeluruhi rak buku di sebelah almari rendah yang diletakkan televisyen. Ada beberapa novel besar Yesar Kemal dan Orhan Pamuk tersusun di situ. Memed, My Hawk, My Name is Red, Snow, dan Istanbul: Memories and the City ada dalam senarainya. Minat Uzlah terhadap sastera ternyata masih belum berkurangan.
  “Insya-Allah, sekurang-kurangmya lima atau enam tahun juga kot.”
“Wah, lama tu!” Wajah Uzlah tampak berseri.
“Tak pasti lagi, Uz. Aku belum mendaftar. Bertemu penyelia pun belum. Tengoklah dua tiga hari lagi, aku akan ke Goztepe. Moga dipermudahkan.”
              “Hebat al-Hafizah kita ni. Bolehlah terus jadi orang sini, jadi warga Turki. Baru betul-betul dapat menjiwai kajian kau tu nanti.”
“Tak mahunya Amal tu ikut jejak kau,” sangkal Nurul Uyun yang lebih gemar menikmati kunefe. Berhati-hati dia menyudu makanan tradisi itu di atas piring. “Dia setia dengan yang itu juga. Sampai bila-bila.”
“Kerja Tuhan siapa tahu, Yun?” tutur Uzlah seraya mengelih Emre yang sudah lena tersandar di sofa sebelah.
Saya tersenyum akur. Tidak mahu mengulas lanjut tentang itu. Usah takbur apabila berbicara soal jodoh pertemuan. Buktinya sudah ada. Wanita di hadapan kami ini dulu pernah berkata tidak akan jatuh hati dengan lelaki Turki!

Memo: Bianglala Bosphorus adalah novel bersiri terkini saya yang disiarkan di Majalah Anis. Novel ini adalah sequel kepada novel kedua saya yang terbit pada 2003 iaitu Rona Bosphorus. Untuk mengikuti siri kelapannya, dapatkan Majalah Anis edisi Ogos 2010 yang sudah berada di pasaran sekarang.

0 komentar:

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP