Jumaat, Oktober 08, 2010


BIANGLALA BOSPHORUS
PANGGILAN JAUH DARI KONYA

“Emine dari mana ni?”
“Dari dalam penjara.”

Emine tergelak kecil. Saya tergeleng sendirian. Dia masih nakal macam dulu!
Gesit saya teringat tatkala saya pulang bersama-sama Kak Siti Asiah ke Malaysia empat tahun lalu, Emine tersingkir dari universiti setelah didakwa terlibat dalam demonstrasi berkaitan hijab. Malah dia khabarnya dipenjarakan beberapa lama.
“Masakan dari penjara. Cakap betul-betullah, Emine di mana sekarang?”
“Emine di Konya,” balasnya singkat. “Amal?”
“Di Kagithane, di rumah Uyun. Ingat lagi Nurul Uyun?”
“Ya. Emine tak pernah melupakan kalian - orang-orang Melayu yang baik-baik belaka dan luhur budi,” luah Emine. “Terutamanya Amal dan Afham.”
Terharu saya mendengar pengakuan itu. Apakah penghargaan yang paling didambakan dalam ukhwah persahabatan selain diberitahu oleh sahabat betapa kita cukup istimewa di hatinya?
Afham?
Saya tersenyum sendiri. Pastinya nama Afham tidak akan terpadam dari ujana sanubari Emine.  Lelaki itu banyak berperanan dalam perubahan besar yang berlaku dalam hidup Emine. Saya sendiri saksinya.  Malah saya sudah lama mengendus kekaguman dan keterujaan Emine terhadap Afham.
“Amal, Emine ingin sangat berjumpa Amal.”
“Amal pun.”
“Tapi mungkin payah dalam masa terdekat.”
Saya jeda seketika.
“Banyak yang berlaku sepeninggalan Amal.”  Nada suaranya semacam mendatar. “Tak enak rasanya jika bercakap di telefon.”
Saya lekas menghidu sesuatu. “Kenapa Emine?”
“Ada sesuatu yang Emine ingin beritahu Amal. Tentang Afham.”
Tentang Afham?
Dada saya tidak semena-mena digempur debar kencang.
  
Memo:  Bianglala Bosphorus adalah novel bersiri terkini saya yang disiarkan di Majalah Anis. Novel ini adalah sequel kepada novel kedua saya yang terbit pada 2003 iaitu Rona Bosphorus. Untuk mengikuti siri kesepuluhnya, dapatkan Majalah Anis edisi Oktober 2010 yang sudah berada di pasaran sekarang. Siri ini adalah siri yang terakhir disiarkan di Majalah ANIS. Doakan agar saya diberi kekuatan untuk menyempurnakan novel ini dalam bentuk buku seterusnya dapat segera menemui khalayak pembaca.

4 komentar:

S.K,  5:49 PTG  

Salam,

waaahhh... tak sabar nak mendapatkannya, Ustaz :)
Moga dipermudahkan, insyaAllah :)

nuraisyaz 1:58 PG  

sambungan?seronoknya..

sy sngat suka novel rona2 Bosphorus..mungkin kekuatan ada pada watak dan masej yang sangat berkesan..dan memang sy x jemu membaca..dan skrang sy sedang mengulitnya baru buat kali kedua..sy sngt2 menantikannya:)

Tanpa Nama,  11:46 PTG  

Moga Allah beri kekuatan semangat & idea. Tak sabar nak menunggu novelnya berada di pasaran.

koi 8:26 PTG  

Publish besar2 bila sudah siap novelnye..

moga Allah memberkati kamu.

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP