Selasa, Ogos 02, 2011

KITUL MENDELIAR
Pagi PR, petang Warganegara



Beruntungnya Mismah. Pagi dia masih lagi Penduduk Tetap (PR). Petang sudah dapat taraf warganegara. Pengkhianatan apakah ini? Pendustaan apa lagi yang dapat kalian telan?

5 komentar:

Hasmora 5:00 PG  

Assalamualaikum tuan,


Munafiqun di mana-mana
amanah bagi mereka
tiada lagi makna
demi dunia yang fana
sanggup dilacurkan maruah hina
kasihan sungguh melihat mereka
menempah tiket murah ke neraka

sama-samalah kita doakan hidayah
semoga sempat mereka berubah..

Salam Ramadhan kareem..

Kota Belud Sabah

Zaid Akhtar 6:02 PG  

Has,
Apabila bibik di rumah mereka sudah boleh mengundi, baru mereke tersedar barangkali. Namun mungkin tatkala itu segalanya sudah terlambat.

Akibat terlalu sayang kepada sebuah parti nasionalis, segalanya mereka biarkan. Tutup mata dan redha demi sebuah cinta buta.

Hasmora 6:33 PTG  

jahil murakkab..
sudah jelas terang nyata
nasionalis hanya untuk mereka pentingkan diri dan kroni

Rusdi Abd Rahman 10:13 PG  

Cikgu,
Pelbagai jenis kategori untuk capai matlamat yang umum ketahui dalam hal-hal sebegini tapi banyak lagi umum tidak ketahui taktik dan kaedah lainnya...

Zaid Akhtar 4:16 PTG  

Kita tidak menyalahkan Mismah. Cuma apabila SPR mendahului JPN dalam memasukkan PR yang belum disahkan kawarganegaraannya ke dalam Daftar Pemilih, ini adalah satu bentuk kesalahan yang tidak dapat diterima. Negara ini boleh tergadai akhirnya.

Catat Ulasan

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP